Rencana Keuangan Inggris Pasca Brexit Berpotensi Picu Krisis Global

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Lebih dari 50 ekonom pada Senin memperingatkan bahwa rencana Inggris pasca-Brexit untuk meningkatkan daya saing industri keuangannya yang besar berisiko menciptakan jenis masalah yang menyebabkan krisis keuangan global.

Inggris yang berusaha menggunakan kebebasan Brexit, meminta regulator untuk membantu Kota London agar tetap menjadi pusat keuangan global setelah negara itu meninggalkan Uni Eropa.

GAMBAR BROKER ONLINE
Brexit

Kelompok 58 ekonom, termasuk pemenang Hadiah Nobel dan mantan menteri bisnis Vince Cable, mengatakan menjadikan daya saing sebagai tujuan dapat mengubah regulator menjadi pemandu sorak bagi bank dan menyebabkan pembuatan kebijakan yang buruk.

Ini juga meningkatkan risiko merugikan ekonomi riil karena sektor keuangan menyedot talenta yang tidak proporsional, kata mereka dalam surat terbuka kepada Menteri Keuangan Inggris Rishi Sunak.

"Inggris malah membutuhkan tujuan peraturan yang jelas yang mempromosikan produktivitas, pertumbuhan dan integritas pasar di seluruh ekonomi dan juga melindungi konsumen dan pembayar pajak, memajukan perang melawan perubahan iklim dan mengatasi uang kotor untuk melindungi keamanan kolektif kita," kata surat itu.

Menteri jasa keuangan Inggris John Glen, mengatakan tujuan daya saing baru untuk Bank of England dan Otoritas Perilaku Keuangan akan menjadi tujuan kedua untuk menjaga pasar, konsumen dan perusahaan tetap aman dan sehat.

Bank telah berusaha lebih fokus pada daya saing daripada yang diusulkan, tetapi pemerintah telah menghadapi tekanan balik dari BoE yang telah memperingatkan agar tidak kembali ke era sentuhan ringan yang berakhir dengan pemberi pinjaman yang ditalangi selama krisis keuangan.

Miles Celic, kepala eksekutif TheCityUK, sebuah kelompok industri keuangan, membantah ada kontradiksi antara rezim regulasi yang efektif dan tujuan daya saing sekunder yang diusulkan.

"Regulator di negara lain, seperti Hong Kong, Australia dan Singapura, mengelola pertimbangan tujuan kebijakan yang lebih luas seperti daya saing atau pertumbuhan ekonomi tanpa merusak penyampaian tujuan kebijakan lain mereka seperti stabilitas keuangan atau perlindungan konsumen," kata Celic.

Penandatangan surat terbuka itu termasuk Mick McAteer, mantan anggota dewan FCA dan ekonom pemenang Hadiah Nobel Joseph Stiglitz serta Cable, mantan pemimpin Demokrat Liberal yang berhaluan tengah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA