Presiden Sergio Mattarella Menolak Pengunduran Diri Draghi, Tetap Untuk Mengatasi Krisis Politik

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Wali kota Italia, organisasi bisnis, dan pemimpin serikat pekerja mendesak PM Draghi untuk memikirkan kembali keputusannya. Yakni mengundurkan diri dan memperingatkan bahwa stabilitas negara yang sarat hutang itu berisiko.

Draghi mengajukan pengunduran dirinya pekan lalu. Karena pasca salah satu partai dalam koalisinya yang luas, Gerakan 5-Bintang, menolak untuk mendukung pemerintah dalam mosi tidak percaya parlemen.

Presiden Sergio Mattarella menolak pengunduran dirinya. Sergio meminta Draghi untuk berpidato di depan parlemen minggu ini. Dengan demikian berharap dia akan menemukan konsensus untuk mencegah pemilihan awal pada saat gejolak internasional dan ketegangan ekonomi.

Draghi dengan nyaman memenangkan mosi percaya pada paket tindakan yang bertujuan mengurangi biaya hidup yang tinggi bagi keluarga dan perusahaan. Namun dia mengatakan tanpa dukungan penuh dari semua mitranya, pemerintah persatuan nasionalnya tidak dapat melanjutkan.

Bintang 5 yang populis, yang terbelah oleh perpecahan internal, mengatakan tidak mundur dari koalisi, tetapi telah meminta Draghi untuk memberikan jaminan kepada kelompok itu bahwa dia akan memberlakukan prioritas kebijakannya, seperti upah minimum.

"Kami tidak dapat berbagi tanggung jawab pemerintah jika tidak ada kepastian atas masalah yang telah kami garisbawahi," kata pemimpin Bintang 5 Giuseppe Conte di Facebook (NASDAQ:META) Sabtu malam.

GAMBAR BROKER ONLINE

PM Mario Draghi

Sebuah sumber di kantor PM mengatakan Draghi tidak akan tunduk pada 'ultimatum' apa pun dan tetap bertekad untuk mengundurkan diri.

Tetapi dia menghadapi tekanan untuk berubah pikiran di tengah peringatan. Yakni Italia berisiko kehilangan miliaran euro dalam dana pemulihan pasca pandemi Uni Eropa. Dan akan berjuang untuk menahan kenaikan biaya energi tanpa pemerintah yang berfungsi penuh.

Walikota dari 110 kota Italia, termasuk 10 wilayah metropolitan teratas, mengatakan dalam sebuah surat terbuka bahwa mereka mengikuti gejolak dengan 'ketidakpercayaan dan keprihatinan' dan menyerukan semua pihak untuk menunjukkan tanggung jawab.

"Kami para walikota, yang setiap hari dipanggil untuk menangani dan menyelesaikan masalah yang menimpa warga kami, meminta Mario Draghi untuk terus maju dan menjelaskan kepada parlemen alasan bagus mengapa pemerintah harus terus berlanjut," tulis mereka.

Serangkaian asosiasi industri, pertanian dan perdagangan juga merilis pernyataan yang mendesak pemerintah untuk melanjutkan. Sementara kepala serikat pekerja terbesar Italia mengatakan stabilitas sangat penting.

"Saya tidak memihak. Tetapi saya akan mengatakan bahwa kami memiliki pemerintah yang tidak kehilangan mosi percaya." Maurizio Landini, pemimpin kelompok CGIL, mengatakan kepada harian La Repubblica.

Untuk mengatasi dendam yang tumbuh di jajaran pemerintah dan terus mengakar. Maka tampaknya semakin sulit, membuat pemilihan nasional pada bulan September atau Oktober menjadi prospek yang mungkin.

Draghi menjabat pada awal 2021 dengan tugas membimbing Italia melalui keadaan darurat COVID. Badan legislatif akan berakhir pada awal 2023 dan jajak pendapat menunjukkan blok partai konservatif akan memenangkan mayoritas yang jelas.

Dua dari partai ini, Liga dan Forza Italia, berada dalam koalisi. Untuk selanjutnya prospek kemenangan dalam pemungutan suara musim gugur memberi mereka alasan yang baik untuk menyambut runtuhnya koalisi.

Kedua kelompok mengatakan mereka bersedia untuk tinggal di kabinet Draghi tetapi hanya dengan syarat Bintang 5 tidak lagi berada di pemerintahan - permintaan yang telah Draghi sampingkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA