Perusahaan China Dalam Pembicaraan Lanjutan Dengan Qatar

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Perusahaan minyak nasional China sedang dalam pembicaraan lanjutan dengan Qatar untuk berinvestasi dalam perluasan proyek gas alam cair (LNG) North Field East terbesar di dunia dan membeli bahan bakar di bawah kontrak jangka panjang, tiga orang dengan pengetahuan tentang kata hal.

Ini akan menjadi kemitraan pertama antara kedua negara, di antara konsumen dan produsen LNG top dunia ketika eksportir energi Timur Tengah bergeser untuk memperluas basis klien Asianya. Perusahaan energi global pernah menjadi investor utama di industri gas Qatar.

GAMBAR BROKER ONLINE

Qatar adalah pemasok LNG terbesar China di bawah Australia dalam lima bulan pertama tahun 2022, menurut data Refinitiv Eikon.

Kesepakatan pasokan Qatar akan membantu China menciptakan penyangga terhadap volatilitas harga spot dan mendiversifikasi impornya. Dampaknya hubungan dengan dua pemasok utama, Amerika Serikat dan Australia, berada pada titik terendah. Demikian Rusia, berada di tengah-tengah perang dan menghadapi sanksi yang meluas. Beijing memandang gas sebagai bahan bakar jembatan yang strategis untuk menggantikan batu bara di jalurnya menuju netralitas karbon pada tahun 2060.

GRAFIK: Porsi impor LNG China dari Qatar melonjak menjadi 24.9% pada Jan-Mei 2022 dari 11.7% pada Jan-Mei 2022.

CNPC yang dalam kendali negara dan Sinopec (NYSE:SHI) menginvestasikan masing-masing 5% saham di dua kereta ekspor terpisah, bagian dari proyek perluasan North Field senilai hampir $30 miliar, tiga sumber yang mengetahui diskusi tersebut mengatakan kepada Reuters.

"Partisipasi bahkan dari saham kecil, akan memberi China akses langsung ke proyek yang sangat mengglobal dan mempelajari keahlian manajemen dan operasionalnya," kata salah satu sumber, seorang pejabat senior industri yang berbasis di Beijing.

Ekspansi North Field mencakup enam kereta LNG yang akan meningkatkan kapasitas pencairan Qatar dari 77 juta ton per tahun (mtpa) menjadi 126 mtpa pada tahun 2027, memperkuat statusnya sebagai produsen terbesar di dunia. Qatar memperlakukan setiap kereta ekspor sebagai satu usaha patungan dan CNPC dan Sinopec masing-masing akan berinvestasi dalam satu kereta, kata sumber tersebut.

Sinopec menolak berkomentar. Seorang perwakilan CNPC mengatakan dia tidak memiliki informasi untuk sebar-luaskan.

QatarEnergy tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Selain itu, CNPC dan Sinopec sedang bernegosiasi dengan QatarEnergy yang dalam kendali negara. Ne untuk membeli hingga 4 mtpa LNG masing-masing hingga 27 tahun, kata dua sumber. Dalam apa yang akan menjadi kesepakatan pembelian tunggal terbesar dari bahan bakar super-dingin, antara kedua bangsa.

China pada tahun 2021 mengimpor hampir 9 juta ton LNG dari Qatar atau 11% dari total impor LNG negara itu.

Fokus diskusi pada harga kesepakatan pasokan jangka panjang yang terkait pasar minyak global, kata salah satu dari tiga sumber tersebut.

QatarEnergy mengatakan pada hari Minggu bahwa TotalEnergies telah menjadi mitra pertama untuk proyek tersebut. QatarEnergy memenangkan 25% saham dalam satu kereta. Pembeli Asia diperkirakan menguasai setengah pasar untuk proyek tersebut dan pembeli di Eropa sisanya, kata kepala eksekutif QatarEnergy.

Exxon Mobil Corp (NYSE:XOM), Shell (LON:RDSa), ConocoPhillips (NYSE:COP) dan Eni juga telah mengajukan penawaran untuk proyek tersebut.

GRAFIK: Harga utama LNG global

"Partisipasi China dalam kereta api lebih merupakan investor keuangan karena taruhannya sangat kecil. Kuncinya adalah negosiasi harga untuk offtake gas jangka panjang," kata sumber ketiga.

Orang ini menambahkan bahwa perusahaan India juga tertarik untuk membahas saham dengan Qatar tetapi tidak menjelaskan lebih lanjut.

China sebagai pembeli LNG terbesar dunia pada tahun 2021. Telah mengimpor 45% dari kebutuhan gas alamnya. Dan melihat Qatar sebagai pemasok jangka panjang yang dapat diandalkan. Paska serangkaian perjanjian pembelian dengan Amerika Serikat pada akhir tahun 2021.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA