Pasar Forex Belum Melihat Kekuatan Dollar Berakhir

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Penguatan dollar belum mencapai puncaknya. Menurut mayoritas ahli strategi mata uang yang disurvei oleh Reuters terbagi atas kapan kenaikan mata uang akan berakhir.

Greenback tergelincir dari tertinggi satu dekade pada pertengahan Juli. Tetapi dengan cepat berbalik ketika tiga pejabat Fed menjelaskan bahwa bank sentral sepenuhnya bersatu pada kenaikan suku bunga ke tingkat yang akan mengurangi inflasi AS tertinggi sejak 1980-an.

Dengan perkiraan The Fed akan tetap berada di depan rekan-rekannya dalam siklus pengetatan dengan beberapa ukuran, dan ekonomi global mungkin masih akan melambat secara signifikan, jalan bagi dollar untuk melemah secara berarti atau bagi sebagian besar mata uang lainnya untuk melakukan comeback mendapat hambatan berat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dalam jajak pendapat 1-3 Agustus, mayoritas kuat lebih dari 70% ahli strategi atau 40 dari 56, yang menjawab pertanyaan tambahan mengatakan kekuatan dollar belum mencapai puncaknya.

Pertanyaan kapan puncaknya, 14 mengatakan dalam tiga bulan. 19 mengatakan dalam enam bulan, enam lainnya mengatakan dalam satu tahun dan satu mengatakan dalam dua tahun. Hanya 16 yang mengatakan sudah.

"Agar USD melemah. The Fed harus lebih khawatir tentang pertumbuhan daripada tentang inflasi. Namun kami belum sampai di sana," kata Michalis Rousakis, ahli strategi FX G10 dari Bank of America (NYSE:BAC) Securities.

Reuters Poll - Prospek dollar AS

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/klvykwkzzvg/Reuters%20Poll%20-%20U.S.%20dollar%20outlook.PNG

Dollar terpantau sudah naik sekitar 11% pada tahun 2022 - estimasi akan menyerahkan sebagian dari kenaikannya selama 12 bulan mendatang. Tetapi extimasi beberapa mata uang utama mungkin akan mendapatkan kembali semua kerugian year-to-date mereka selama periode itu.

"Dalam jangka yang sangat panjang, katakanlah dua atau tiga atau empat tahun dari sekarang, dollar mungkin akan jauh lebih lemah. Tetapi dalam jangka waktu 12 bulan. Kami melihat pergerakan yang relatif kecil," kata Brian Rose, ekonom senior dari Manajemen Kekayaan Global UBS.

PROSPEK YANG MERUSAK

Euro menyentuh keseimbangan dengan dollar bulan lalu. Mencapai level terendah hampir dua dekade dan turun lebih dari 10% pada tahun 2022. Estimasi euro akan naik lebih dari 6% dari level saat ini pada Juli mendatang. Dengan estimasi akan diperdagangkan sekitar $1.02, $1.05 dan $1.08 masing-masing dalam tiga, enam dan 12 bulan ke depan.

Perkiraan median tersebut, terendah dalam jajak pendapat Reuters FX sejak 2017, menunjukkan prospek yang memburuk untuk mata uang bersama ini.

Sementara hanya segelintir analis yang memperkirakan euro dapat diperdagangkan pada atau di bawah paritas versus dollar di atas perkiraan dalam jajak pendapat Juli, sekitar sepertiga dari lebih dari 60 ahli strategi sekarang memperkirakannya akan mengunjungi kembali level tersebut dalam tiga bulan ke depan.

"Dalam jangka pendek kami mencari dollar untuk mempertahankan kekuatannya, terutama terhadap euro. Jadi kami pikir ada kemungkinan euro akan turun di bawah paritas," kata Rose.

Meskipun reli baru-baru ini ketika imbal hasil Treasury AS jatuh. Namun aset safe-haven seperti yen Jepang turun sekitar 14% untuk tahun ini, menjadikannya pecundang terbesar di antara rekan-rekan utamanya.

mata uang carry trade

Estimasi mata uang carry trade akan memulihkan sebagian dari kerugian tersebut dan naik sekitar 5% untuk diperdagangkan sekitar 127 per dollar dalam setahun.

"Saya pikir pertanyaan yang paling relevan sehubungan dengan dollar adalah jika Anda akan menjual dollar, apa lagi yang Anda beli … Anda tidak akan membeli banyak yen relatif terhadap dollar AS ketika Anda 'mendapatkan hasil yang jauh lebih tinggi' dalam dollar," kata Jane Foley, kepala strategi FX dari Rabobank.

Keuntungan hasil dari aset dollar juga cenderung merugikan mata uang pasar negara berkembang. Karena tidak menawarkan kelonggaran bagi kelompok yang sudah babak belur.

Sementara yuan China yang dikontrol ketat dan won Korea mungkin akan terikat dalam kisaran selama tiga hingga enam bulan ke depan, rupee India, rand Afrika Selatan, rubel Rusia, dan lira Turki mungkin akan turun.

Phoenix Kalen, kepala riset pasar negara berkembang dari Societe Generale (OTC:SCGLY), memberikan daftar kekhawatiran untuk mata uang tersebut.

"Untuk EM FX, kami kurang berbesar hati dengan mundurnya harga pasar dari kenaikan suku bunga FOMC, dan lebih fokus pada konteks yang mendasari memburuknya pertumbuhan global, pengetatan kondisi keuangan, memburuknya geopolitik, berlanjutnya arus keluar portofolio EM, masih tingginya inflasi, dan potensi penurunan China mengejutkan," kata Kalen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA