Minyak Naik karena Pasokan yang Ketat Mengalahkan Kekhawatiran Resesi

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Minyak naik pada hari Senin. Karena kekhawatiran pasokan mendapat dorongan dari produksi OPEC yang lebih rendah, kerusuhan di Libya dan sanksi terhadap Rusia. Ketiga faktor itu melebihi kekhawatiran resesi global. Yang pada akhirnya melemahkan permintaan.

Inflasi zona euro mencapai rekor tertinggi lagi di bulan Juni, memperkuat kasus kenaikan suku bunga Bank Sentral Eropa yang cepat. Sementara sentimen konsumen AS mencapai rekor terendah.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) melewatkan target untuk meningkatkan produksi pada Juni, survei Reuters menemukan.

Anggota OPEC Libya menyatakan force majeure di pelabuhan Es Sidr dan Ras Lanuf serta ladang minyak El Feel pada Kamis. Juga mengumumkan produksi minyak turun 865,000 barel per hari (bph).

GAMBAR BROKER ONLINE

OPEC+

Sementara itu, produksi Ekuador telah mengalami kerusuhan lebih dari dua minggu. Dan menyebabkan negara itu kehilangan hampir 2 juta barel produksi, kata perusahaan minyak milik negara Petroecuador.

Menambah kesengsaraan pasokan potensial, pemogokan minggu ini di Norwegia dapat memotong pasokan dari produsen minyak terbesar Eropa Barat. Hal ini mengurangi produksi minyak secara keseluruhan sekitar 8%.

"Latar belakang pemadaman pasokan yang meningkat ini bertabrakan dengan kemungkinan kekurangan kapasitas produksi cadangan di antara produsen minyak Timur Tengah," kata Stephen Brennock dari pialang minyak PVM, merujuk pada kemampuan terbatas produsen untuk memompa lebih banyak minyak.

"Dan tanpa produksi minyak baru yang segera mencapai pasar, harga akan terpaksa menjadi lebih tinggi."

PM Inggris Boris Johnson pada Senin meminta kelompok produsen OPEC+ memproduksi lebih banyak minyak untuk mengatasi krisis biaya hidup.

Minyak mentah Brent telah mendekati tahun ini untuk mencapai rekor tertinggi 2008 sebesar $147 per barel setelah invasi Rusia ke Ukraina. Menambahkan kekhawatiran pasokan dunia.

Melonjaknya harga energi di belakang larangan minyak Rusia dan berkurangnya pasokan gas telah mendorong inflasi ke level tertinggi selama beberapa dekade di beberapa negara dan memicu kekhawatiran resesi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA