Minyak Jatuh Ditengah Ketidakpastian Atas Pemulihan Permintaan Bahan Bakar

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Harga minyak turun pada hari Jumat karena investor khawatir bahwa melemahnya pertumbuhan ekonomi global dan kebijakan moneter bank sentral yang lebih ketat dapat mengekang pemulihan permintaan atas bahan bakar.

Brent berjangka untuk Juli turun 59 sen, atau 0.53% sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk Juni turun 56 sen atau 0.5% pada hari terakhir sebagai bulan depan. Kontrak WTI yang lebih aktif diperdagangkan untuk Juli turun 0.8%.

Dana Moneter Internasional (IMF) mendesak ekonomi Asia untuk mewaspadai risiko limpahan dari pengetatan moneter.

Ekonomi Asia menghadapi pilihan antara mendukung pertumbuhan dengan lebih banyak stimulus dan menariknya untuk menstabilkan hutang dan inflasi, kata Wakil Direktur Pelaksana IMF Kenji Okamura.

Sementara kebijakan Bank of Japan (BOJ) bertentangan dengan pergeseran global menuju pengetatan moneter, bank sentral di Amerika Serikat, Inggris dan Australia menaikkan suku bunga baru-baru ini.

Keuntungan minyak mentah telah dibatasi minggu ini, dengan Brent dan WTI sebagian besar diperdagangkan dalam kisaran karena jalur permintaan yang tidak pasti. Investor khawatir tentang kenaikan inflasi dan tindakan yang lebih agresif dari bank sentral, telah mengurangi eksposur ke aset berisiko.

GAMBAR BROKER ONLINE

Open interest di WTI berjangka turun menjadi 1.722 juta kontrak pada 18 Mei, terendah sejak Juli 2016.

"Jika data pertumbuhan AS terus memburuk, harga minyak bisa terjebak dalam lingkaran umpan balik negatif pasar saham," kata Direktur Pelaksana Manajemen Aset SPI Stephen Innes dalam catatan klien.

Di Amerika Serikat, orang Amerika kembali ke belakang kemudi meskipun harga bahan bakar lebih tinggi, menurut laporan dari Federal Highway Administration pada jarak tempuh kendaraan.

Di sisi pasokan bensin, penyulingan terbesar ketiga Korea Selatan S-Oil menghentikan produksi di unit alkilasi No. 2 dan proses terkait di kilang Onsan karena ledakan.

Penutupan setelah ledakan Kamis malam yang menewaskan satu orang diperkirakan akan mempengaruhi pasokan bensin yang sudah ketat di Asia.

Analis Citi memperkirakan produksi bensin S-Oil akan berdampak parah dalam waktu dekat meskipun dapat membeli alkylate untuk mempertahankan produksi.

Iran juga mengalami kesulitan menjual minyak mentahnya sekarang karena lebih banyak barel Rusia tersedia.

Ekspor minyak mentah Iran ke China telah turun tajam sejak dimulainya perang Ukraina karena Beijing lebih menyukai diskon besar-besaran barel Rusia, meninggalkan hampir 40 juta barel minyak Iran disimpan di kapal tanker di laut di Asia dan mencari pembeli baru.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA