Mendinginnya Inflasi AS Membangun Harapan Kenaikan Suku Bunga Seperempat Poin

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Bukti inflasi AS yang mendingin tidak akan menggerakkan pembuat kebijakan Federal Reserve dari kenaikan suku bunga setengah poin yang direncanakan untuk pertemuan mendatang pada bulan Juni dan Juli tetapi dapat mendorong pergeseran ke kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada September jika tren berlanjut.

Sebuah laporan Departemen Perdagangan AS pada hari Jumat menunjukkan indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 6.3% pada April dari tahun sebelumnya.

Itu masih lebih dari tiga kali target Fed 2%.

Grafik: Lonjakan inflasi COVID

Sementara harga masih naik, laju kenaikan telah melambat dibandingkan bulan sebelumnya. Pembacaan PCE April menandai perlambatan pertama dalam ukuran sejak November 2020.

Indeks PCE inti, yang menghapus harga makanan dan energi untuk memberikan gambaran yang lebih jelas tentang tekanan harga yang lebih persisten, naik 4.9% - lagi-lagi, terlalu tinggi untuk kenyamanan tetapi menandai moderasi bulan kedua berturut-turut dari apa yang mungkin menjadi puncaknya pada bulan Februari sebesar 5.3%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Penurunan inflasi inti merupakan kabar baik bagi bank sentral, bersama dengan bukti baru bahwa pengeluaran rumah tangga terus tumbuh meskipun harga masih naik dengan cepat. Laporan Jumat menunjukkan belanja konsumen naik 0.9% bulan lalu.

"Sementara tingkat inflasi di kisaran 4% masih terlalu tinggi untuk The Fed, kami melihat pergerakan ke arah yang benar," tulis Ekonom Nasional Dan Hadden dalam sebuah catatan. Selama inflasi terus stabil atau moderat, "kemungkinan akan memberi (Fed) lebih banyak fleksibilitas akhir tahun ini."

The Fed telah menaikkan suku bunga tiga perempat poin persentase sepanjang tahun ini dan sebagian besar pembuat kebijakan berharap untuk memberikan beberapa kenaikan suku bunga setengah persen lagi, komentar publik baru-baru ini dan catatan acara pertemuan Mei mereka.

Itu akan membawa biaya pinjaman bank-ke-bank semalam ke kisaran 1.75%-2% pada akhir Juli. Antisipasi kenaikan suku bunga tersebut tampaknya telah mengurangi permintaan di pasar perumahan, di mana harga telah melonjak tetapi kenaikan tajam dalam suku bunga hipotek membantu menekan penjualan rumah selama enam bulan berturut-turut di bulan April.

Pelunakan itu menunjukkan kenaikan harga juga akan moderat dalam beberapa bulan ke depan dan, kata Bill Adams dari Comerica (NYSE:CMA), akan mulai muncul dalam pembacaan inflasi yang lebih lambat akhir tahun ini atau di awal 2023.

Sudah pada pertemuan Fed Mei, sejumlah pembuat kebijakan berpikir data bulanan mungkin menunjukkan bahwa tekanan harga keseluruhan mungkin tidak lagi memburuk.

Harapan luas di The Fed adalah untuk melewati era kejutan harga dan ketidakpastian ini dengan, paling buruk, perlambatan laju pertumbuhan daripada resesi yang terus-menerus yang menyebabkan peningkatan dramatis dalam pengangguran.

"Di tengah meningkatnya pesimisme tentang keadaan konsumen AS, laporan hari ini memberikan beberapa kepastian bahwa pilar utama ekonomi masih berdiri kokoh dalam menghadapi inflasi historis dan meningkatnya biaya pinjaman," tulis Lydia Boussour dari Oxford Economics pada hari Jumat.

Pasar ekuitas AS, yang telah jatuh dengan cepat dalam beberapa pekan terakhir karena investor memperhitungkan bagaimana pergeseran moneter Fed dapat memperlambat ekonomi, naik pada hari Jumat menyusul data inflasi dan harapan bahwa upaya The Fed untuk pendaratan lunak mungkin masih dalam jangkauan.

Pedagang kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan Fed terus bertaruh bahwa bank sentral akan turun ke kenaikan suku bunga seperempat poin pada bulan September.

Untuk itu, seluruh dunia perlu bekerja sama.

Dampak perang Ukraina pada harga komoditas dunia dan penguncian virus corona yang sedang berlangsung di China adalah dua risiko utama yang sepenuhnya di luar kendali The Fed.

Pembuat kebijakan Fed juga mengatakan mereka mengamati ekspektasi inflasi dengan cermat untuk tanda-tanda bahwa inflasi tinggi saat ini semakin mengakar ke dalam rumah tangga dan psikologi bisnis Amerika. Data terbaru menunjukkan bahwa risiko tersebut juga setidaknya tidak bertambah buruk.

Grafik: indeks ekspektasi inflasi ICE (NYSE:ICE) Indeks ekspektasi inflasi ICE

Fed terus mencermati inflasi utama PCE moderat menjadi 4.3% pada akhir tahun dan menjadi 2.5% pada akhir tahun depan karena pengetatan kondisi keuangan besar secara historis dirasakan di seluruh perekonomian, risalah pertemuan Fed minggu ini menunjukkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA