Lima Faktor Yang Mungkin Perlu Diperhatikan Dalam Mode Kenaikan Suku Bunga

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Setelah enam bulan yang 'terik', pasar dunia mengharapkan beberapa tanda bahwa bank sentral mungkin memutar balik sikap hawkish mereka. Data pekerjaan AS jika jauh di bawah perkiraan, mungkin membuktikan katalis itu.

Bank sentral juga berada di depan dan tengah di tempat lain. ECB memulai skema reinvestasi obligasi untuk melindungi ekonomi rapuh Eropa selatan; kebijakan pengetatan pasar negara berkembang akan terus berlanjut dan di Australia, kenaikan suku bunga setengah poin diperkirakan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Inilah rangkuman pandangan tentang minggu depan di pasar dari Karin Strohecker dan Sujata Rao di London, Ira Iosebashvili di New York dan Kevin Buckland di Tokyo.

1/DARI PENGUATAN MENUJU PELEMAHAN

Mulai 1 Juli, Bank Sentral Eropa (ECB) akan menggunakan dana dari hutang Jerman, Perancis dan Belanda yang jatuh tempo untuk membeli obligasi dari Italia dan negara bagian selatan lainnya.

Tujuannya adalah untuk mencegah biaya pinjaman mereka naik terlalu tinggi dibandingkan dengan rekan-rekan yang lebih kaya yang disebut fragmentasi.

Sejauh ini bagus. Ekspektasi dukungan ECB membantu menurunkan biaya pinjaman 10-tahun Italia sebesar 100 bps sejak pertengahan Juni. Sementara premi imbal hasil atas Jerman hanya di atas 200 bps, turun dari perkiraan garis bahaya 250 bps yang dicapai dua minggu lalu.

Sulit untuk mengatakan berapa lama efek perasaan senang akan bertahan; Analis Citi mengatakan pengetatan spread berlebihan dan pasar telah menetapkan harga 50 miliar euro dalam reinvestasi obligasi.

2/HARI BAYAR

Data AS baru-baru ini memberikan lebih dari cukup kejutan buruk dalam tanda kenaikan suku bunga Federal Reserve 150 bps merembes ke seluruh perekonomian.

Tetapi tanpa penurunan inflasi, The Fed melakukan autopilot dengan kenaikan suku bunga. Jumat akan menunjukkan bagaimana kinerja bagian lain dari mandat inflasi/pekerjaan Fed.

Analis memperkirakan 295,000 pekerjaan pekerjaan AS menambahkan pada bulan Juni; angka yang jauh di bawah yang dapat mendukung argumen untuk kenaikan suku bunga yang lebih kecil atau lebih lambat, mengikuti pergerakan 75 bps terbaru.

Pedagang telah menurunkan taruhan di mana tingkat mungkin mencapai puncaknya, memungkinkan reli ekuitas tentatif. Jadi, bagi sebagian orang di Wall Street, hasil pekerjaan yang lebih lemah mungkin akan menjadi kabar baik.

3/WIZARD OF OZ

Gubernur Reserve Bank of Australia Philip Lowe mengatakan pilihan pada pertemuan kebijakan Kamis adalah antara kenaikan suku bunga seperempat poin atau setengah poin. Tapi pasar tidak membelinya.

Sebaliknya mereka mengharapkan Lowe untuk menarik kenaikan 50 bps dan melihat tingkat di 1.5% pada Agustus dari 0.85% saat ini.

Dan mengapa tidak, setelah tersengat oleh kenaikan setengah poin yang mengejutkan bulan lalu, daripada 25 bps yang di harapkan.

Dollar Aussie yang lemah yang mendorong inflasi impor berkontribusi pada taruhan tersebut. Dan ingat, Lowe memiliki rekam jejak berbicara tentang risiko kenaikan suku bunga, hanya untuk kemudian menyerah. Dengan inflasi di puncak dua dekade, para pedagang bertaruh pada hal yang sama.

4/HARGA DI EROPA TIMUR

Tahun ini telah meredam pandangan lama bahwa negara-negara Uni Eropa seperti Polandia dan Hongaria adalah bagian dari pinggiran. Negara-negara tersebut beruntung di pasar negara berkembang. Faktanya, pembuat kebijakan regional berada di bawah tekanan besar dari inflasi dua digit, risiko dari konflik Rusia-Ukraina dan jatuhnya mata uang.

Bank sentral Hungaria baru saja menaikkan suku bunga sebesar 175 bps. Lebih dari tiga kali lipat dari yang di perkirakan - menggambarkan tekanan harga yang menyakitkan.

Rumania akan menaikkan suku bunga sebesar 75 bps menjadi 4.5% pada hari Rabu. Sementara bank sentral Polandia dapat menaikkan suku bunga 6% saat ini sebesar 100 bps pada pertemuan Kamis. Serbia juga. Terlihat mengangkat suku bunga acuan 2.5%.

Inflasi juga bukan satu-satunya masalah: Lembaga pemeringkat Fitch memperingatkan bahwa Republik Ceko, Hongaria, dan Slovakia termasuk yang paling rentan terhadap pemutusan pasokan gas Rusia.

5/ KEBEBASAN DARI CRACDOWN DAN LOCKDOWN

Untuk semua kecemasan atas arus keluar modal China, indeks saham MSCI China mengakhiri paruh pertama tahun 2022 turun 12%. Bila bandingkan dengan penurunan 20% dari S&P 500.

Salah satu alasannya adalah pemantulan bulan Juni, terdorong oleh pelonggaran lockdown covid. Dengan pejabat menjanjikan dukungan untuk pasar dan ekonomi, dan mengurangi tindakan keras sektor teknologi mereka, bank investasi kembali bergegas untuk menampar label Beli pada saham China.

Ada hambatan, termasuk kemungkinan sanksi Barat dan lebih banyak default sektor properti. Pelonggaran kebijakan yang telah lama di tunggu-tunggu mungkin akan datang lambat, mengingat seluruh dunia sedang dalam mode kenaikan suku bunga.

Namun dengan saham pasar Barat dan negara berkembang yang terhuyung-huyung. Akibat kenaikan suku bunga dan inflasi, China mungkin berada di semester kedua yang optimis.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA