Laba Industri China Anjlok untuk Pertama Kalinya Sejak 2020

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Laba di perusahaan industri China menyusut bulan lalu untuk pertama kalinya dalam dua tahun karena pandemi covid-19 dan lockdown yang mengganggu produksi pabrik, logistik transportasi dan penjualan.

Laba industri turun 8.5% pada April dari tahun sebelumnya, data dari Biro Statistik Nasional menunjukkan Jumat. Ini merupakan kinerja terburuk sejak April 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pabrik-pabrik telah berjuang selama wabah terbaru sebagian besar karena lockdown yang diperpanjang di Shanghai, sebuah kota pelabuhan penting yang juga berada di jantung wilayah Delta Sungai Yangtze, pusat ekonomi utama. Awal bulan ini, pemerintah melaporkan bahwa produksi secara tak terduga turun di bulan April. Penurunan 2.9% dalam output adalah yang terbesar selama satu bulan sejak 1990, sebuah tanda betapa melumpuhkan pembatasan covid untuk aktivitas.

"Keuntungan berada di bawah tekanan jangka pendek yang jelas pada bulan April," kata ahli statistik senior NBS Zhu Hong dalam sebuah pernyataan yang menyertai data Jumat. Badan tersebut mengaitkan penurunan tersebut dengan pandemi covid yang sering dan sporadis, yang berdampak pada produksi dan operasi pabrik.

Penurunan laba itu tajam dibandingkan dengan data Maret ketika laba meningkat sekitar 14% pada Maret, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data Biro Statistik Nasional. Selama empat bulan pertama tahun ini, laba tumbuh 3.5% lebih lambat dari kenaikan 8.5% pada kuartal pertama.

Perusahaan industri asing yang beroperasi di China mengalami penurunan laba yang lebih besar sebesar 16.2% selama periode Januari-April. Laba di perusahaan swasta turun 0.6%. Sementara laba di perusahaan milik negara naik 13.9% selama jangka waktu tersebut.

Pabrikan di dan sekitar Shanghai telah melaporkan kesulitan dalam menjaga pabrik tetap beroperasi bahkan saat menggunakan 'sistem loop tertutup' di mana pekerja tinggal di lokasi dan sering melakukan pengujian. Logistik juga hampir lumpuh di beberapa daerah, menciptakan kemacetan yang membebani transportasi dan rantai pasokan.

Apa Kata Bloomberg Economics…

"Semakin lama tekanan berlangsung, semakin besar dampaknya terhadap lapangan kerja dan investasi. Pemerintah telah meluncurkan sejumlah langkah dukungan. Kuncinya adalah berapa lama penguncian tetap dilakukan. Tanpa pembatasan yang lebih longgar, ekonomi tidak mungkin merespon banyak stimulus tambahan," pendapat David Qu, ekonom.

Ketika Shanghai mengambil langkah-langkah menuju pembukaan kembali secara bertahap, operasi harian di pelabuhan kota hampir sepenuhnya pulih dari efek penguncian kota akibat covid-19. Namun, backlog dari gangguan ke pelabuhan dan pabrik-pabrik di dekatnya kemungkinan akan terus menyebabkan kemacetan pengiriman hingga tahun ini, terus mengganggu aktivitas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA