Kandidat Terkuat PM Inggris Liz Truss Akan Mengaktifkan Rencana Pembayaran Regional

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Menlu Inggris Liz Truss, kandidat terkuat untuk menggantikan Boris Johnson sebagai perdana menteri, berjanji memangkas pajak. Untuk upaya menghidupkan kembali perekonomian Inggris yang lesu dan meringankan beban kenaikan harga.

Dalam salah langkah besar pertama kampanyenya, Truss menetapkan rencana untuk menghemat miliaran pound per tahun dalam pengeluaran pemerintah. Namun dalam janji yang dikatakan lawan akan membutuhkan pemotongan gaji pekerja sektor publik. Termasuk perawat dan guru, di luar tenggara Inggris yang kaya.

Truss mengatakan pada Senin malam bahwa dia akan memperkenalkan dewan pembayaran regional daripada memiliki perjanjian gaji nasional. Dengan tujuan menyesuaikan gaji dengan biaya hidup lokal.

Tetapi setelah kritik pada hari Selasa, Truss mengatakan "Saya tidak pernah berniat mengubah syarat dan ketentuan guru dan perawat. Tetapi yang ingin saya jelaskan adalah saya tidak akan melanjutkan dengan dewan gaji regional."

Putar balik terjadi saat jajak pendapat menunjukkan gambaran yang sangat beragam tentang sejauh mana keunggulan Truss atas saingannya Rishi Sunak.

GAMBAR BROKER ONLINE

Liz Truss dan Rishi Sunak

Liz Truss dan Rishi Sunak kali pertama berhadapan di depan anggota Partai Konservatif pada Kamis (28/7/2022), dari 12 acara nasional sebelum pengumuman pengganti Boris Johnson pada 5 September.

Truss pada Jumat (29/7/2022) mendapat dukungan dari Menteri Pertahanan Ben Wallace yang mendapat kehormatan di kalangan anggota partai karena penanganannya terhadap krisis Ukraina.

Truss Lebih Unggul

Sebuah survei terhadap 807 anggota Partai Konservatif oleh perusahaan data Italia Techne yang dilakukan 19-27 Juli menemukan bahwa Truss didukung oleh 48%, dibandingkan dengan 43% untuk mantan menteri keuangan Sunak.

Sebaliknya, jajak pendapat YouGov untuk surat kabar The Times, yang terjadi dari 29 Juli hingga 2 Agustus, menunjukkan Truss telah memperpanjang keunggulannya. Dia mendapat dukungan dari 60% anggota versus 26% untuk Sunak, dengan sisa 1.043 anggota survei ragu-ragu atau tidak berencana untuk memilih.

Jajak pendapat YouGov sebelumnya pada 20-21 Juli menunjukkan 49%-31% mendukung Truss.

Sesaat sebelum jajak pendapat terbaru, surat kabar Daily Mail - salah satu judul terlaris Inggris, dan populer di kalangan pemilih Konservatif - mengatakan mendukung Truss meskipun dia berbalik arah.

"Tuan Sunak adalah seorang teknokrat alami, meskipun pintar. Nona Truss adalah pembawa standar otentik untuk Konservatisme negara kecil dengan pajak rendah," kata surat kabar itu dalam sebuah editorial.

Merusak sisa kampanye

Rencana pembayaran sektor publik Truss telah menghadapi kritik dari oposisi utama Partai Buruh dan beberapa anggota parlemen Konservatif.

Konservatif memenangkan mayoritas terbesar dalam tiga dekade pada pemilihan nasional 2019 dengan menjungkirbalikkan politik konvensional Inggris. Dengan menang di lebih banyak kawasan industri di Inggris tengah dan utara dengan janji untuk mengurangi ketidaksetaraan regional.

Seorang anggota parlemen Konservatif yang mendukung Truss mengatakan kesalahan perhitungan akan merusak sisa kampanye.

"Ini adalah kesalahan yang benar-benar dapat dihindari. Tetapi saya tidak berpikir pada akhirnya itu akan menghentikannya menjadi perdana menteri," katanya.

Pendukung Sunak, Ben Houchen, walikota Konservatif Lembah Tees di timur laut Inggris, mengatakan dia tidak bisa berkata-kata atas proposal tersebut.

Akan ada pemotongan gaji jutaan perawat, polisi dan tentara sebesar 1500 pound ($1.83) per tahun, kata kampanye Sunak.

Rachel Reeves, juru bicara keuangan Buruh, mengatakan rencana Truss akan menyedot uang dari masyarakat lokal.

"Kekacauan terbaru ini telah mengungkapkan dengan tepat apa yang terpikirkan Liz Truss tentang pekerja sektor publik di seluruh Inggris," katanya.

bersaing mendapatkan suara 200,000 anggota

Sunak dan Truss bersaing untuk mendapatkan suara dari sekitar 200,000 anggota Konservatif yang akan memilih perdana menteri berikutnya. Dengan pengumuman pemenang pada 5 September nanti.

Pajak telah mendominasi perlombaan kampanye sejauh ini. Sunak menuduh Truss tidak jujur dengan pemilih atas janjinya pemotongan pajak segera, mengatakan dia akan menunggu sampai inflasi terkendali sebelum memotong pajak. Truss mengatakan itu akan mendorong negara itu ke dalam resesi.

Lebih dari 60% Konservatif dalam jajak pendapat Techne mengatakan Truss memiliki gagasan yang lebih baik tentang pajak dan inflasi daripada Sunak. Mereka juga menyukai rencana imigrasinya.

Namun, responden mengatakan Sunak memiliki kebijakan yang lebih baik tentang Brexit dan energi.

Jajak pendapat YouGov menunjukkan mayoritas mendukung Truss pada biaya hidup, migrasi dan pertahanan.

John Curtice, seorang profesor politik di Universitas Strathclyde dan salah satu pakar jajak pendapat terkemuka di Inggris, mengatakan sulit untuk memastikan bahwa persaingan memperebutkan Sunak telah berakhir.

"Dalam perlombaan yang tentunya telah melihat beberapa proposal yang cukup radikal dan berani yang dibuat oleh kedua kandidat … kami tentu tidak tahu apa dampaknya jika ada (memiliki) pada keanggotaan Tory secara keseluruhan," katanya kepada penyiar GB News.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA