Harga Minyak Turun Karena Lockdown Parsial Terbaru COVID di Shanghai Memicu Kekhawatiran Permintaan

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Harga minyak sempat tergelincir pada Jumat sesi Asia tetapi masih terlihat mencoba untuk rebound. Kondisi ini dipicu oleh kekhawatiran atas tindakan lockdown parsial terbaru COVID-19 di Shanghai. Namun permintaan bahan bakar yang solid di Amerika Serikat yang kuat sebagai konsumen utama dunia membuat harga minyak sedikit rebound.

Namun dengan harga keseluruhan reli dalam dua bulan terakhir, Brent berada di jalur untuk kenaikan mingguan keempat berturut-turut. WTI berada untuk kenaikan mingguan ketujuh berturut-turut. Kedua tolok ukur pada hari Rabu menandai penutupan tertinggi sejak 8 Maret, penyelesaian tertinggi dalam 14 tahun.

"Pembatasan pandemi baru di Shanghai menimbulkan kekhawatiran atas permintaan di China," kata Kazuhiko Saito, kepala analis dari Fujitomi Securities Co Ltd.

"Tetapi kerugian dibatasi oleh ekspektasi bahwa pasokan global yang ketat akan berlanjut dengan permintaan bahan bakar AS yang kuat dan lambatnya peningkatan produksi minyak mentah oleh OPEC+," katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

Shanghai dan Beijing kembali pada peringatan COVID baru pada hari Kamis setelah beberapa bagian dari pusat ekonomi terbesar China memberlakukan pembatasan lockdown baru dan kota itu mengumumkan putaran pengujian massal untuk jutaan penduduk.

"Kami baru saja mulai optimis tentang permintaan China dengan pencabutan pembatasan di Shanghai dan Beijing, dan langkah terbaru mengunci wilayah tertentu di Shanghai untuk pengujian massal adalah pengingat bahwa tidak ada perubahan dalam kebijakan COVID China," kata Madhavi Mehta, analis riset komoditas dari Kotak Securities.

"Jika terus menggunakan lockdown untuk membatasi penyebaran, kegiatan ekonomi dapat terpengaruh."

Impor minyak mentah China naik hampir 12% pada Mei dari basis rendah di tahun sebelumnya. Meskipun penyuling masih berjuang melawan persediaan tinggi dengan penguncian COVID-19 dan ekonomi yang melambat membebani permintaan bahan bakar bulan lalu.

Sementara itu, puncak permintaan bahan bakar musim panas di Amerika Serikat terus mendorong harga minyak mentah.

"Musim mengemudi musim panas di AS mengalami lonjakan rekor konsumsi bensin dan solar meskipun lonjakan harga pompa yang sebanding, di samping stok yang rendah, menunjukkan pasar yang rentan terhadap gangguan pasokan dan kekhawatiran tentang penurunan tajam dalam permintaan, setelah puncak musim permintaan memudar," kata analis dari Fitch Solutions dalam sebuah catatan.

Amerika Serikat dan negara-negara lain telah terlibat dalam serangkaian pelepasan cadangan strategis. Tetapi ini memiliki efek yang terbatas karena pasokan minyak mentah global meningkat sangat lambat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA