Harga Minyak Mentah Turun Karena Investor Menunggu Kebijakan OPEC+

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Harga minyak turun pada hari Kamis karena investor menguangkan reli baru-baru ini menjelang pertemuan produsen utama di kemudian hari, dengan beberapa spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi minyak sebagai tanggapan atas desakan Amerika Serikat.

Tolok ukur telah naik lebih tinggi selama beberapa minggu karena ekspor Rusia telah ditekan oleh sanksi dari UE dan AS terhadap Moskow atas invasinya ke Ukraina, tindakan yang disebut Rusia sebagai "operasi militer khusus".

GAMBAR BROKER ONLINE

Sementara kemunculan bertahap China dari lockdown ketat COVID-19 telah menambah dukungan harga, spekulasi bahwa Arab Saudi dapat meningkatkan produksi membebani pasar, kata Tsuyoshi Ueno, ekonom senior dari NLI Research Institute.

"Investor membatalkan posisi beli untuk menunggu dan melihat apakah Arab Saudi akan meningkatkan produksi lebih cepat dalam menanggapi panggilan dari Amerika Serikat untuk melakukannya, dan apakah peningkatan itu akan mempengaruhi keseimbangan permintaan-penawaran global," katanya.

Arab Saudi siap untuk meningkatkan produksi minyaknya jika produksi Rusia turun secara substansial karena sanksi Barat yang dikenakan padanya, Financial Times melaporkan pada hari Rabu, mengutip sebuah sumber yang dekat dengan masalah tersebut.

Peningkatan produksi yang dijadwalkan untuk September akan dimajukan ke Juli dan Agustus, kata surat kabar itu.

Namun, yang lain mengharapkan OPEC+ pengelompokan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen sekutu terkait, termasuk Rusia - akan mempertahankan kebijakan produksinya tidak berubah.

Lima sumber OPEC+ mengatakan pada hari Rabu bahwa OPEC akan mempertahankan kenaikan bulanan moderat dalam produksi minyak, meskipun melihat pasar global yang lebih ketat.

"Kami mengharapkan tidak ada kejutan dari OPEC+ karena kelompok itu tidak mungkin mengubah kebijakan mereka ketika Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengunjungi Arab Saudi," kata Kazuhiko Saito, kepala analis dari Fujitomi Securities Co Ltd.

Saito memperkirakan pasar yang sempat digerogoti aksi profit-taking akan pulih kembali setelah pertemuan tersebut karena masih adanya ketatnya pasokan global dan kuatnya permintaan bahan bakar di Amerika Serikat dan Eropa.

The Wall Street Journal melaporkan pada hari Selasa bahwa beberapa anggota OPEC sedang mempertimbangkan untuk menangguhkan Rusia dari rencana produksi yang disepakati, untuk memungkinkan produsen lain memompa lebih banyak minyak mentah secara signifikan, seperti yang diinginkan oleh Amerika Serikat dan negara-negara Eropa.

Tetapi dua sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters bahwa pertemuan teknis pada hari Rabu kemarin belum membahas gagasan tersebut. Enam delegasi OPEC+ lainnya mengatakan gagasan itu tidak dibahas oleh kelompok tersebut.

Komite teknis OPEC+ memangkas perkiraannya untuk surplus pasar minyak 2022 sekitar 500,000 barel per hari menjadi 1.4 juta barel per hari, kata dua sumber OPEC+.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA