Evans Fed Mendukung Kenaikan Suku Bunga

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans pada hari Rabu mengatakan dia mendukung ledakan awal pengetatan kebijakan moneter dan kemudian laju kenaikan suku bunga yang lebih terukur untuk memberikan waktu menilai inflasi dan dampak dari biaya pinjaman yang lebih tinggi pada pasar tenaga kerja.

"Saya pikir pemuatan awal penting untuk mempercepat pengetatan kondisi keuangan yang diperlukan serta untuk menunjukkan komitmen kami untuk menahan inflasi sehingga membantu menjaga ekspektasi inflasi tetap terkendali," kata Evans dalam sambutannya yang disiapkan untuk pengiriman ke Money Marketeers of Universitas New York.

"Inflasi berjalan di lebih dari tiga kali target Fed 2% adalah terlalu tinggi," kata Evans, "dan Fed harus menaikkan suku bunga kebijakannya secepatnya ke kisaran netral sekitar 2.25%-2.5%."

GAMBAR BROKER ONLINE
Presiden Bank Federal Reserve Chicago Charles Evans

Pembuat kebijakan Fed telah mulai melakukannya. Mereka menaikkan suku bunga dengan setengah poin persentase yang lebih besar dari biasanya awal bulan ini, ke kisaran 0.75%-1% dan Ketua Fed Jerome Powell mengisyaratkan setidaknya dua kenaikan suku bunga lagi yang akan datang. The Fed juga berencana untuk mulai memangkas neraca $9 triliun bulan depan.

Tetapi preferensi Evans untuk bertransisi ke kecepatan yang lebih terukur - ungkapan yang di masa lalu berarti kenaikan suku bunga seperempat poin - terdengar sedikit lebih dovish daripada Ketua Fed Jerome Powell, yang berbicara pada hari sebelumnya.

Powell mengatakan kepada Wall Street Journal pada hari Selasa, akan terus mendorong kenaikan suku bunga sampai inflasi turun dengan cara yang jelas dan meyakinkan dan tidak akan ragu untuk bergerak lebih agresif jika hal itu tidak terjadi.

Evans mengatakan bahwa memperlambat laju kenaikan suku bunga setelah front-loading awal akan memberi Fed waktu untuk memeriksa apakah rantai pasokan mereda dan untuk mengevaluasi dinamika inflasi dan dampak dari biaya pinjaman yang lebih tinggi pada apa yang disebut pasar tenaga kerja yang benar-benar ketat.

Pengangguran berada di 3.6% dan lowongan pekerjaan berada pada rekor tertinggi.

"Jika perlu, kami akan berada di posisi yang tepat untuk merespons lebih agresif jika kondisi inflasi tidak cukup membaik atau sebagai alternatif, mengurangi penyesuaian yang direncanakan jika kondisi ekonomi melemah dengan cara yang mengancam mandat ketenagakerjaan kami," kata Evans.

Dengan tekanan inflasi yang luas dan kuat, katanya, suku bunga mungkin perlu naik agak di atas netral untuk menurunkan inflasi.

Pedagang bertaruh pada hal itu, dengan harga dalam kontrak berjangka terkait dengan suku bunga kebijakan Fed yang mencerminkan ekspektasi untuk kisaran suku bunga kebijakan akhir tahun 2.75%-3%.

Tetapi dalam pandangan Evans itu tidak berarti The Fed akan berakhir dengan memicu resesi seperti yang telah diperingatkan oleh para kritikus termasuk beberapa mantan gubernur bank sentral AS baru-baru ini.

"Mengingat kekuatan permintaan agregat saat ini, permintaan yang kuat untuk pekerja dan perbaikan sisi penawaran yang saya perkirakan akan datang, saya percaya sikap yang sedikit membatasi masih akan konsisten dengan pertumbuhan ekonomi," kata Evans.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA