Dollar Naik, Euro Jatuh karena Energi Mendorong Perubahan Mata Uang

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar naik ke tertinggi baru 20 tahun pada hari Rabu. Dan euro jatuh ke level terendah baru dua dekade. Seiring kenaikan harga energi memberikan bayangan panjang atas ekonomi zona euro. Sebaliknya mendukung daya tarik aset safe-haven seperti mata uang AS.

Dollar dan euro sedikit berubah setelah rilis risalah dari pertemuan Federal Reserve pada bulan Juni. Di saat bank sentral AS menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dalam upaya untuk menahan inflasi.

Sebelumnya, indeks dollar yang melacak greenback terhadap enam mata uang, melesat di atas 107. Sementara euro jatuh di bawah $ 1.02 kedua level terakhir terlihat pada Desember 2002. Indeks naik 12% tahun ini dan menjadi tahun terbaik sejak 2014.

Dollar telah menguat karena harga energi tinggi dan Federal Reserve telah menaikkan suku bunga lebih cepat daripada kebanyakan bank sentral lainnya, kata Shahab Jalinoos, kepala strategi perdagangan makro global dari Credit Suisse.

"Anda memiliki faktor makro tradisional yang mendorong kekuatan dollar saat ini daripada langkah yang merugikan risiko," tambah Jalinoos.

GAMBAR BROKER ONLINE

Amerika Serikat adalah pengekspor energi bersih, sementara Jerman mengalami defisit perdagangan untuk pertama kalinya sejak 1991, kata Jalinoos.

"Suku bunga tinggi di AS dan pergeseran perdagangan yang menguntungkan AS menambah keberlanjutan kekuatan dolar," tambah Jalinoos.

Goldman Sachs (NYSE:GS) menaikkan perkiraan harga gas alamnya dengan mengatakan bahwa pemulihan total aliran gas Rusia melalui Nordstream 1 bukan lagi skenario yang paling mungkin.

Semua ladang minyak dan gas yang terkena dampak pemogokan di sektor perminyakan Norwegia diperkirakan akan kembali beroperasi penuh dalam beberapa hari, kata Equinor, Rabu.

Analis memperkirakan kebangkitan cepat harga minyak karena ketatnya pasokan berlanjut. Demikian juga spread bulan depan telah bertahan meskipun harga turun pada hari Selasa.

"Bukan hanya ancaman tidak terkirim (gas) yang membebani euro," kata Moritz Paysen, penasihat valas dan suku bunga di Berenberg.

"Biaya energi yang sudah tinggi menjadi beban. Biaya energi di Eropa berkali-kali lipat lebih tinggi daripada di AS," tambah Paysen.

Perbedaan antara siklus pengetatan bank sentral di seluruh Atlantik tetap menjadi fokus investor.

Euro turun ke level terendah terhadap franc Swiss sejak Bank Nasional Swiss meninggalkan batas mata uangnya pada tahun 2015.

Mata uang tunggal turun 0.6% ke level terendah baru tujuh tahun di 0.9879.

Yen memperoleh sedikit dukungan dari beberapa tawaran keamanan setelah ekspektasi inflasi rumah tangga Jepang menguat dalam tiga bulan hingga Juni, dengan rasio rumah yang mengharapkan kenaikan harga selama tahun mendatang mencapai level tertinggi dalam 14 tahun.

Yen Jepang melemah 0.03% menjadi 135.92 per dollar.

Bank of Japan telah mengatakan tidak akan menarik stimulus moneter karena inflasi. Inflasi melonjak karena biaya bahan bakar dan bahan mentah yang dipersalahkan pada invasi Rusia ke Ukraina dan kemungkinan akan terbukti sementara.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA