Dollar AS Terkoreksi di Bawah Puncak Dua Dekade

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar AS melayang di atas level terendah satu minggu pada hari Selasa. Karena pasar mengurangi kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve dalam persentase penuh bulan ini.

Dollar Australia naik kembali ke level tertinggi satu minggu Senin di tengah perubahan hawkish terhadap komentar dari Reserve Bank negara itu.

GAMBAR BROKER ONLINE

Taruhan untuk pelonggaran Fed yang sangat besar meningkat minggu lalu. Setelah data menunjukkan inflasi AS, yang sudah berada di level tertinggi empat dekade, terus meningkat pada bulan Juni. Tetapi beberapa pejabat Federal Reserve dengan cepat mengabaikan pembicaraan semacam itu. Karena justru angka-angka dari Jumat menunjukkan penurunan ekspektasi inflasi konsumen ke level terendah dalam setahun.

Pedagang dalam kontrak berjangka yang terkait dengan suku bunga kebijakan dana federal jangka pendek Fed, yang telah condong ke arah kenaikan suku bunga poin persentase penuh untuk pertemuan 26-27 Juli, menggeser taruhan mereka dengan kuat mendukung 0.75 persen - poin meningkat, dengan peluang terakhir terlihat sekitar 81%.

Indeks dollar yang mengukur greenback terhadap enam mata uang lainnya - terlihat datar di 107.46. Itu turun dari terendah Senin di 106.88. tetapi juga kembali dari tertinggi 109.29 minggu lalu, level yang tidak terlihat sejak September 2002.

Euro yang merupakan mata uang paling tertimbang dalam indeks dollar, tergelincir 0.13% menjadi $ 1.01305. Tetapi itu terjadi setelah naik sekitar 0.6% semalam untuk kenaikan kuat hari kedua.

Mata uang bersama untuk kawasan Eropa turun serendah $0.9952 pada hari Kamis. Penurunan untuk pertama kalinya sejak Desember 2002, tertekan oleh ketidakpastian tentang krisis pasokan energi yang memburuk di zona euro.

Pedagang menggigit kuku menjelang Kamis lalu. Ketika gas seharusnya kembali mengalir melalui pipa Nord Stream dari Rusia ke Jerman setelah penutupan untuk pemeliharaan terjadwal.

Gazprom Rusia (MCX:GAZP) menyatakan force majeure pada pasokan gas ke Eropa untuk setidaknya satu pelanggan utama. Tertuang dalam sebuah surat tertanggal 14 Juli dan diberitakan oleh Reuters pada hari Senin.

ECB SIAP MENAIKAN SUKU BUNGA

Terlepas dari ketidakpastian, ECB siap untuk menaikkan suku bunga pada hari Kamis untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade. Ini telah mengirim pergerakan 25 basis poin tetapi inflasi yang memanas membuat beberapa pedagang bersiap untuk kenaikan setengah poin.

"Keseimbangan risiko menuju ke EUR yang lebih lemah (sedangkan) jalur resistensi paling rendah untuk USD adalah melanjutkan tren lebih tinggi karena prospek pertumbuhan global yang buruk," tulis analis Commonwealth Bank of Australia (OTC: CMWAY ) Carol Kong dalam catatan klien, mengacu pada peran dollar sebagai tempat berlindung yang aman.

Di tempat lain, yen melayang di dekat level terendah 24 tahun menjelang keputusan kebijakan Bank of Japan pada hari Kamis, dengan bank sentral berulang kali berkomitmen dalam beberapa hari terakhir untuk melanjutkan pengaturan ultra-mudah.

Dollar sedikit berubah pada 138.055 yen. Tidak terlalu jauh dari puncak Kamis di 139.38 level yang tidak terlihat sejak September 1998.

Sterling sedikit berubah pada $ 1.1954 setelah meluncur kembali dari tertinggi satu minggu Senin di $ 1.2032 semalam. Itu merosot menjadi $ 1.1761 pada hari Kamis. Yang menjadi penurunan untuk pertama kalinya sejak Maret 2020. Karena Inggris menghadapi kontes sengit dan resiko terpecah belah untuk menggantikan perdana menteri Boris Johnson yang digulingkan.

Aussie naik 0.44% menjadi $0.6843 dan menyentuh $0.68475. Pada satu titik, mempersempit kesenjangan ke puncak sesi sebelumnya di $0.6853 tertinggi sejak 11 Juli. Telah serendah $0.66825 Kamis lalu, terlemah dalam lebih dari dua tahun.

Pembuat kebijakan Reserve Bank of Australia (RBA) melihat perlunya pengetatan kebijakan lebih lanjut di atas kenaikan baru-baru ini. Karena suku bunga masih terlalu rendah untuk membatasi ekspektasi inflasi di tengah pasar tenaga kerja yang kuat, risalah pertemuan awal bulan ini menunjukkan pada hari Selasa.

"Dewan RBA telah mengangkat intensitas retorikanya," tulis ekonom Westpac Bill Evans dalam sebuah catatan penelitian.

"50 basis poin lagi pada Agustus tampaknya sangat mungkin."

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA