Dollar AS Berada di Level Tertinggi Dua Dekade

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Dollar AS berada di level tertinggi baru dua dekade terhadap sekeranjang mata uang pada hari Senin karena kekhawatiran perlambatan ekonomi global dan taruhan pada kenaikan suku bunga agrasif oleh Federal Reserve AS.

Pasar keuangan global terus bergerak dari data inflasi AS yang lebih panas pada hari Jumat yang menyebabkan kenaikan luas dalam penghindaran risiko dan memicu taruhan pada pengetatan kebijakan yang lebih agresif.

Pada hari Senin, obligasi pemerintah dan pasar saham di seluruh dunia terpukul.

GAMBAR BROKER ONLINE

"USD memperpanjang kenaikannya dari hari Jumat karena risiko terus berkurang secara keseluruhan." kata Brad Bechtel, kepala global FX dari Jefferies dalam sebuah catatan.

Indeks Mata Uang Dollar AS yang melacak kinerjanya terhadap enam mata uang utama lainnya, naik 0.6% pada 105.04 sehingga mencapai level tertinggi sejak Desember 2002.

Pedagang memiliki banyak hal minggu ini, termasuk pertemuan kebijakan oleh The Fed, Bank of England dan Swiss National Bank.

Secara luas Federal Reserve AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga utamanya sebesar 50 basis poin pada hari Rabu. Namun Barclays (LON:BARC) dan Jefferies memperkirakan suku bunga Fed sebesar 75 basis poin.

"Pergerakan 75 bps (basis poin) pasti akan menjadi kejutan bagi beberapa orang yang menahan garis keras pada 50 bps," kata Bechtel, menambahkan dia memperkirakan indeks dollar akan bergerak lebih tinggi pada pergerakan seperti itu.

MATA UANG BERJATUHAN

Yen Jepang yang babak belur di dekat posisi terendah terhadap dollar tidak terlihat sejak tahun 1998. Yen sebagai salah satu mata uang utama yang menguat terhadapnya pada hari Senin. Beberapa dukungan dari komentar juru bicara pemerintah Jepang memberikan dukungan pada Yen Jepang. Komentar juru bicara pemerintah Jepang bahwa Tokyo khawatir tentang penurunan tajam. Dan siap untuk merespon dengan tepat jika perlu.

"Nada semakin keras dari pembuat kebijakan menunjukkan bahwa mereka mungkin akan segera meningkat dari intervensi verbal," Tom Learmouth, ekonom Jepang dari Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan.

"Kami tidak berpikir bahwa intervensi FX akan membawa apa pun selain jeda singkat karena biaya yang berpotensi tinggi." tambah Learmouth.

Pada hari Senin, dollar melemah 0.1% menjadi 134.25 yen.

Dollar Australia, terpantau sebagai proksi likuid untuk selera risiko, turun 1.7%.

Sterling jatuh ke level terendah satu bulan terhadap dollar. Berada di bawah tekanan jual setelah data menunjukkan ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada bulan April. Ketegangan dengan Uni Eropa atas perdagangan pasca-Brexit dengan Irlandia Utara juga membebani sterling yang turun 1.4% menjadi $1.2146.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA