Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Para kreditur Ukraina memberikan suara minggu ini pada proposal pemerintah untuk menunda pembayaran obligasi internasional. Karena negara tersebut sedang mengalami perang selama 24 bulan. Sebagai tambahan, Kyiv berharap dapat menghindari default $ 20 miliar yang berantakan.

Pemegang obligasi memiliki waktu hingga pukul 17.00 waktu New York (21:00 GMT) pada hari Selasa besok untuk memutuskan apakah akan mendukung atau menolak proposal dari pemerintah Ukraina, yang menghadapi kesenjangan pembiayaan bulanan $ 5 miliar dan tekanan likuiditas menyusul invasi Rusia pada 24 Februari. Waktu sangat berharga, negara ini memiliki obligasi $ 1 miliar yang jatuh tempo pada 1 September.

GAMBAR BROKER ONLINE

Kreditur kemungkinan akan menunggu sampai relatif dekat dengan batas waktu untuk memilih, kata seseorang yang akrab dengan pemikiran Ukraina. Harapan Investor adalah untuk mendukung penghentian hutang, orang itu menambahkan.

Ketika mengumumkan proposalnya, menteri keuangan Ukraina Sergii Marchenko mengatakan telah indikasi eksplisit dukungan dari beberapa dana investasi terbesar dunia termasuk BlackRock (NYSE:BLK), Fidelity, Amia Capital dan Gemsstock.

Kreditur Ukravtodor dan Ukrenergo, dua perusahaan milik negara yang memiliki jaminan pemerintah atas hutang mereka, juga memiliki waktu hingga 9 Agustus untuk memberikan suara pada rencana yang serupa dengan penguasa.

APAKAH INI DEFAULT?

Moratorium dua tahun pembayaran hutang luar negeri akan memungkinkan Ukraina untuk menghindari default kontrak atau hukum karena setiap amandemen pada persyaratan obligasi akan mendapat dukungan kreditur, Rodrigo Olivares-Caminal, profesor hukum perbankan dan keuangan, di Queen Mary Universitas London, mengatakan kepada Reuters.

Namun, kreditur dapat menanyakan apakah asuransi default yang terkenal sebagai credit default swaps (CDS) harus segera mulai karena penangguhan pembayaran dapat dianggap sebagai peristiwa kredit oleh International Swaps and Derivatives Association (ISDA).

Investor duduk di sekitar $221 juta asuransi hutang Ukraina, menurut data Depository Trust & Clearing Corporation (DTCC) di CDS.

Lembaga pemeringkat kredit mungkin juga mengklasifikasikan ini sebagai default selektif atau default.

“Default kontrak, peristiwa kredit, dan default peringkat kredit adalah tiga konsep yang berbeda meskipun terkait,” kata Olivares-Caminal. “Menimbulkan salah satu dari ketiganya tidak berarti bahwa dua lainnya akan memicu.”

Sementara perkiraan investor akan mendukung pembekuan, tidak jelas apakah negara tersebut mungkin masih memerlukan restrukturisasi hutang dalam jangka menengah.

“Ini hanya tombol jeda – kita tidak tahu bagaimana bentuk Ukraina dalam beberapa bulan atau beberapa tahun ke depan,” kata Luis Peixoto, ekonom pasar berkembang dari BNP Paribas (OTC: BNPQY ) di London. “Investor sudah mempersiapkan restrukturisasi hutang.”

Obligasi berdenominasi dollar diperdagangkan dengan sangat tertekan, beberapa di antaranya serendah 17 sen dollar.

Terpukul oleh perang, yang disebut Rusia sebagai operasi militer khusus, Ukraina menghadapi kontraksi ekonomi. Sebesar 35%-45% pada tahun 2022, menurut perkiraan dari pemerintah dan analis. Dengan kata lain sangat bergantung pada pembiayaan asing dari mitra Baratnya.

Ukraina bertujuan untuk mencapai kesepakatan untuk program $15 miliar-$20 miliar dengan Dana Moneter Internasional sebelum akhir tahun.

proposal terpisah

Ukraina merestrukturisasi hutangnya pada 2015 setelah krisis ekonomi terkait dengan pemberontakan yang mendapat dukungan dari Rusia di timur industrinya. Kesepakatan itu meninggalkannya dengan sejumlah besar pembayaran yang jatuh tempo setiap tahun antara 2019 dan 2027. Dan kembali ke pasar internasional pada 2017 dengan penerbitan hutang mata uang keras senilai $3 miliar.

Agar rencana pembekuan hutang luar negeri berhasil, apa yang tercantum di permohonan persetujuan memerlukan dukungan investor yang memegang dua pertiga di 13 Eurobonds yang jatuh tempo dari 2022 hingga 2033, dan setidaknya 50% dari pemegang setiap catatan.

Pemerintah meluncurkan proposal terpisah pada $2.6 miliar dari waran PDB yang beredar. Secara umum melalui mekanisme ‘derivative security’ yang memicu pembayaran terkait dengan pertumbuhan ekonominya.

Pada akhir Juli, perusahaan energi negara Ukraina Naftogaz menjadi entitas pemerintah Ukraina pertama yang gagal bayar sejak invasi Rusia. Obligasi Naftogaz tidak mendapat jaminan oleh penguasa.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Data inflasi AS Juli hari Rabu dan Kamis akan menjadi sorotan utama dalam seminggu ke depan setelah laporan pekerjaan Jumat lalu yang jauh lebih kuat dari yang diantisipasi membatalkan harapan bahwa Federal Reserve dapat mengalah dalam kampanye agresifnya untuk menjinakkan inflasi tertinggi dalam beberapa dekade.

Setiap indikasi bahwa inflasi masih belum mendekati puncaknya dapat menguji reli baru-baru ini di pasar saham AS. Investor juga akan mendengar dari beberapa pembicara pejabat Fed, dengan pembuat kebijakan di bawah tekanan baru untuk memberikan kenaikan suku bunga 75 basis poin ketiga pada pertemuan mendatang mereka di bulan September. Sementara itu, musim pendapatan mereda dan data PDB Inggris pada hari Jumat mungkin menunjukkan awal kontraksi setelah Bank of England memperingatkan pekan lalu bahwa Inggris menghadapi lebih dari satu tahun resesi. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai awal minggu.

data inflasi AS

Inflasi selama berbulan-bulan mengacaukan ekspektasi bahwa inflasi akan berkurang. Namun tetap lebih dari tiga kali lebih tinggi dari target 2% Fed.

Perhatian investor akan terfokuskan pada angka indeks harga konsumen hari Rabu dengan para ekonom memperkirakan tingkat inflasi tahunan moderat menjadi 8.7% pada Juli dari 9.1% pada Juni, yang merupakan kenaikan terbesar sejak 1981.

Tetapi perkiraan CPI inti akan meningkat sebesar 0.5% bulan ke bulan, mendorong tingkat tahunan hingga 6.1% dari 5.9% pada bulan Juni, menggarisbawahi kesulitan yang The Fed hadapi dalam mencoba mengembalikan inflasi sesuai dengan targetnya.

Rilisan angka indeks harga produsen untuk bulan Juli pada hari Kamis, bersama dengan laporan mingguan klaim pengangguran awal. Sementara publikasi indeks sentimen konsumen Universitas Michigan pada hari Jumat.

Pembicara Fed

Presiden Fed Chicago Charles Evans, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari dan Presiden Fed San Francisco Mary Daly akan berbicara dalam minggu mendatang. Komentar mereka akan diawasi dengan ketat.

Pertanyaan apakah Fed akan memberikan kenaikan suku bunga 75 bps ketiga berturut-turut bulan depan. Atau sedikit melonggarkan saat ini merupakan kunci penting bagi investor.

Kekuatan pasar tenaga kerja adalah pedang bermata dua bagi The Fed. Mereka dapat terus menaikkan suku bunga untuk mengatasi inflasi tanpa menyebabkan peningkatan tajam dalam tingkat pengangguran. Tetapi di sisi lain, pasar tenaga kerja perlu dingin untuk membantu mengurangi tekanan harga.

Gubernur Fed Michelle Bowman mengatakan Sabtu bahwa Fed harus mempertimbangkan lebih banyak kenaikan suku bunga 75 bps untuk membawa inflasi kembali sejalan dengan target bank sentral. Hal ini menggemakan juga komentar baru-baru ini oleh pejabat Fed lainnya.

Tes untuk reli pasar saham AS

Sebuah reli di saham AS dapat diuji dalam seminggu ke depan. Karena data inflasi Rabu dapat mematahkan harapan untuk pergeseran dovish oleh Fed. Fed juga telah memberikan kenaikan suku bunga senilai 225 bps sepanjang tahun ini.

S&P500 dan Nasdaq berakhir Juli dengan persentase kenaikan bulanan terbesar sejak 2020, sebagian terdorong oleh harapan bahwa Fed dapat menarik kembali kampanye agresifnya untuk mengekang inflasi.

Keuntungan yang berkelanjutan dapat bergantung pada apakah investor percaya The Fed berhasil dalam pertempurannya melawan inflasi. Tanda-tanda bahwa inflasi masih belum mencapai puncaknya dapat mengurangi ekspektasi bahwa bank sentral akan dapat menghentikan kenaikan suku bunga awal tahun depan, mengirim saham lebih rendah.

“Kami berada pada titik di mana data harga konsumen telah mencapai tingkat kepentingan Super Bowl,” kata Michael Antonelli, direktur pelaksana dan ahli strategi pasar dari Baird kepada Reuters. “Ini memberi kita beberapa indikasi tentang apa yang kita dan The Fed hadapi.”

Pendapatan

Pasar lebih dari setengah jalan ke periode pelaporan kuartal kedua dan sejauh ini, perusahaan-perusahaan AS telah melaporkan sebagian besar berita optimis. Hal ini justru mengejutkan investor yang telah bersiap untuk prospek yang lebih suram pada bisnis dan ekonomi.

Sekitar 78% dari laporan pendapatan mengalahkan ekspektasi Wall Street, di atas rata-rata jangka panjang, menurut Reuters.

Memasuki musim pendapatan, investor khawatir jika inflasi tinggi dan kenaikan suku bunga akan mendorong ekonomi ke dalam resesi. Karena perkiraan pendapatan untuk 2022 terlalu tinggi.

Disney (NYSE:DIS) nama profil tertinggi yang akan melaporkan pendapatan dalam minggu mendatang akan merilis hasil setelah pasar tutup pada Rabu. Beberapa nama lain yang akan melaporkan selama minggu ini. Termasuk Take-Two (NASDAQ: TTWO), Palantir (NYSE:PLTR), Wynn Resorts (NASDAQ:WYNN), Six Flags (NYSE:SIX). Dan saham perjalanan Norwegian Cruise Line (NYSE:NCLH) dan Spirit Airlines (NYSE:SAVE).

PDB Inggris

Inggris akan merilis data PDB bulanan untuk Juni dan kuartal kedua secara keseluruhan pada hari Jumat. Sebelumnya Bank of England memperingatkan pekan lalu bahwa mereka memperkirakan ekonomi akan memasuki resesi 15 bulan akhir tahun ini.

Namun, Institut Riset Ekonomi dan Sosial Nasional, sebuah wadah pemikir, percaya bahwa resesi mungkin telah mulai pada kuartal saat ini.

BoE mengatakan inflasi harga konsumen sekarang kemungkinan akan mencapai puncaknya pada 13.3% pada Oktober. Tertinggi sejak 1980 dengan sebagian besar karena melonjaknya biaya energi menyusul invasi Rusia ke Ukraina dan penyesuaian terhadap Brexit.

Bank sentral Inggris telah menaikkan suku bunga enam kali sejak Desember.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Otoritas Rusia dan pialang terkemuka pada Kamis menyuarakan keprihatinan tentang kepemilikan individu dan perusahaan dollar AS dan mata uang lain tidak bersahabat, menyerukan konversi mereka ke mata uang dan aset alternatif.

Negara-negara Barat memberlakukan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia setelah puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari. Hal ini mengganggu akses Moskow ke ekonomi internasional dan sistem perdagangan global.

Sanksi telah membekukan sekitar setengah dari pengelolaan cadangan internasional Rusia oleh bank sentral, yang pada hari Kamis merekomendasikan memerintahkan perusahaan negara untuk mentransfer kepemilikan FX mereka dalam mata uang negara-negara yang telah menargetkan Moskow dengan sanksi kepada negara-negara yang belum.

“Pemblokiran aset Rusia oleh negara-negara yang tidak bersahabat, serta pembatasan operasional pada penyelesaian dalam mata uang cadangan utama dunia, menciptakan risiko bagi warga dan bisnis saat menggunakan dollar AS dan euro,” kata bank sentral dalam sebuah pernyataan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina

Rusia menyebut negara-negara yang telah menerapkan sanksi tidak ramah. Rumah tangga Rusia memegang sekitar $85 miliar dollar dan uang tunai euro, Gubernur Bank Sentral Elvira Nabiullina mengatakan pada Juli. Dia menambahkan bahwa uang tunai dollar akan beredar di Rusia bahkan di bawah skenario yang paling apokaliptik.

Kementerian keuangan mengatakan pihaknya berbagi kekhawatiran bank sentral tentang kepemilikan perusahaan atas mata uang tidak bersahabat ini.

Bank juga mengatakan akan memperkenalkan langkah-langkah tambahan yang bertujuan untuk mengurangi operasi bank dalam dollar dan euro. Dengan mempercepat upaya de-dollarisasi pengharapan para pejabat dapat membantu melindungi ekonomi dan warga Rusia dari beberapa pembatasan.

Yury Maslov, kepala pialang Investasi Otkritie, bagian dari Grup Otkritie yang menjadi sasaran sanksi, mengatakan perusahaan itu meminimalkan porsi dollar dalam portofolio kliennya, yang mempertahankan kemampuan untuk membeli dan menjual greenback untuk saat ini.

“Euro hanya bisa jual, tidak beli. Seiring waktu, dollar juga akan tersedia untuk dijual, dan akhirnya tidak ada yang akan tersedia untuk dijual,” kata Maslov dalam pertemuan dengan klien pialang Otkritie di Hotel Marriott di pusat kota Moskow.

“Ini berlaku untuk perimeter Rusia secara keseluruhan. Saya sarankan untuk mengurangi jumlah dollar. Beli Eurobonds, yuan, dollar Hong Kong … apa saja. Tetapi ada risiko tinggi bahwa dollar pada titik tertentu tidak akan lagi menjadi mata uang yang dapat dengan mudah dikonversi.”

Bank sentral juga memberi tahu perusahaan bahwa penting untuk melanjutkan penerbitan laporan keuangan, sambil meminimalkan risiko sanksi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak jatuh lebih jauh di bawah level kunci pada hari Jumat dan bersiap untuk kerugian mingguan yang besar karena meningkatnya ketegangan China-Taiwan dan kenaikan suku bunga oleh Bank of England melukiskan gambaran suram untuk permintaan minyak mentah.

Perdagangan Minyak Mentah WTI Futures sempat terlihat turun 0.3% pada $88.30 per barel. Level terlemah sejak awal Februari, sebelum invasi Rusia ke Ukraina.

Minyak berjangka Brent naik 0.5% menjadi $93.81 per barel. Kedua indikator telah merosot lebih dari 3% pada hari Kamis dan menuju kerugian mingguan antara 12% hingga 17%.

Harga minyak mentah anjlok pada hari Kamis setelah China menembakkan rudal di sekitar Taiwan. Dapat memicu peningkatan ketegangan oleh kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taipei.

Langkah ini secara signifikan memperburuk sentimen terhadap ekonomi terbesar di Asia dan kemungkinan akan mengurangi harga aset lainnya di kawasan tersebut.

Selain itu, Bank of England menaikkan suku bunga dan mengisyaratkan lebih banyak tindakan untuk memerangi inflasi. Hal ini menunjukkan bahwa Inggris akan mengalami gangguan ekonomi dalam waktu dekat.

Pengetatan kebijakan moneter di negara maju meningkatkan kekhawatiran tentang resesi yang akan datang. Hal yang sama terjadi pada sebagian besar negara di dunia yang berjuang dengan inflasi yang tinggi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pemicu penurunan harga minyak minggu ini oleh data manufaktur yang lemah yang menimbulkan kekhawatiran atas permintaan yang melambat.

Lonjakan mengejutkan dalam stok minyak mentah mingguan AS juga menunjukkan potensi kelebihan pasokan di konsumen minyak terbesar dunia itu.

Terhadap latar belakang ini, Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) meluncurkan kenaikan pasokan terkecil yang pernah ada. Namun menunjukkan prospek permintaan yang suram.

Namun, krisis energi yang sedang berkembang di Eropa dapat membantu menjaga harga minyak tetap terdukung. Bahkan ketika permintaan global turun. Zona Euro tersebut sedang berjuang untuk melepaskan diri dari pasokan minyak dan gas dari Rusia atas invasi Moskow ke Ukraina.

Penurunan harga minyak juga memberikan sedikit kelegaan bagi negara-negara yang lebih banyak melakukan impor yang berjuang melawan inflasi karena harga bahan bakar yang meninggi.

Fokus sekarang pada rilisan data nonfarm payrolls AS malam ini jam 19:30 WIB. Setidak-tidaknya akan dapat memberikan lebih banyak petunjuk tentang ekonomi terbesar dunia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS melemah terhadap sebagian besar mata uang utama pada hari Kamis kemarin karena dukungan dari pesan hawkish Federal Reserve mereda dan investor mengalihkan perhatian mereka ke laporan pekerjaan AS yang mereka tunggu.

Dollar memperpanjang kerugian menyusul data AS yang menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat pekan lalu.

Sebelumnya pada hari Kamis, Bank of England menaikkan suku bunga paling banyak sejak 1995. Pound Inggris awalnya melemah karena bank sentral memperingatkan bahwa resesi panjang sedang dalam perjalanan dengan inflasi mencapai 13% tetapi kemudian menguat karena dollar jatuh.

Indeks dollar turun 0.704% menjadi 105.720. Sementara perdagangan sterling terakhir di $1.2166 naik 0.19%. Euro naik 0.79% pada $1.0244 dan yen Jepang menguat 0.76% versus greenback pada 132.83 per dollar.

“Sekarang ada mentalitas di seluruh pasar bahwa kita tahu apa yang akan terjadi dalam hal pengetatan moneter,” kata Juan Perez, direktur perdagangan dari Monex USA di Washington. Investor mengambil pandangan bahwa penurunan apa pun yang kita hadapi dalam beberapa bulan ke depan akan berumur pendek.”

Investor akan mendapatkan gambaran penting tentang bagaimana perekonomian AS berjalan pada Jumat ketika Departemen Tenaga Kerja melaporkan data ketenagakerjaan Juli. Tanda-tanda bahwa pasar kerja AS terus kuat kemungkinan akan meningkatkan ekspektasi pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut dari The Fed.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pejabat Fed terus menolak persepsi bahwa suku bunga AS hampir mencapai puncaknya. Pada hari Kamis, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan The Fed harus menaikkan suku bunga di atas 4%. Dengan tujuan untuk membantu menurunkan inflasi dan bertujuan untuk terus melakukan pengetatan hingga paruh pertama tahun depan.

Komentarnya diikuti oleh Presiden Fed San Francisco Mary Daly dan Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari yang menyuarakan tekad mereka semalam. Persamaannya ingn mengendalikan inflasi yang tinggi.

Kekuatan dollar belum mencapai puncaknya, sebuah rilisan jajak pendapat Reuters pada hari Kamis menunjukkan. Dari mereka yang disurvei, 70% berpikir dollar memiliki ruang untuk naik lebih lanjut dalam siklus ini. Bahkan setelah indeks mencapai level tertinggi dalam dua dekade di bulan Juli.

Harga pasar uang dalam kenaikan 50bp pada pertemuan Fed September dan peluang sekitar 44% untuk kenaikan besar-besaran 75bps lainnya. The Fed menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin pada pertemuannya di bulan Juni dan Juli.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Penguatan dollar belum mencapai puncaknya. Menurut mayoritas ahli strategi mata uang yang disurvei oleh Reuters terbagi atas kapan kenaikan mata uang akan berakhir.

Greenback tergelincir dari tertinggi satu dekade pada pertengahan Juli. Tetapi dengan cepat berbalik ketika tiga pejabat Fed menjelaskan bahwa bank sentral sepenuhnya bersatu pada kenaikan suku bunga ke tingkat yang akan mengurangi inflasi AS tertinggi sejak 1980-an.

Dengan perkiraan The Fed akan tetap berada di depan rekan-rekannya dalam siklus pengetatan dengan beberapa ukuran, dan ekonomi global mungkin masih akan melambat secara signifikan, jalan bagi dollar untuk melemah secara berarti atau bagi sebagian besar mata uang lainnya untuk melakukan comeback mendapat hambatan berat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Dalam jajak pendapat 1-3 Agustus, mayoritas kuat lebih dari 70% ahli strategi atau 40 dari 56, yang menjawab pertanyaan tambahan mengatakan kekuatan dollar belum mencapai puncaknya.

Pertanyaan kapan puncaknya, 14 mengatakan dalam tiga bulan. 19 mengatakan dalam enam bulan, enam lainnya mengatakan dalam satu tahun dan satu mengatakan dalam dua tahun. Hanya 16 yang mengatakan sudah.

“Agar USD melemah. The Fed harus lebih khawatir tentang pertumbuhan daripada tentang inflasi. Namun kami belum sampai di sana,” kata Michalis Rousakis, ahli strategi FX G10 dari Bank of America (NYSE:BAC) Securities.

Reuters Poll – Prospek dollar AS

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/polling/klvykwkzzvg/Reuters%20Poll%20-%20U.S.%20dollar%20outlook.PNG

Dollar terpantau sudah naik sekitar 11% pada tahun 2022 – estimasi akan menyerahkan sebagian dari kenaikannya selama 12 bulan mendatang. Tetapi extimasi beberapa mata uang utama mungkin akan mendapatkan kembali semua kerugian year-to-date mereka selama periode itu.

“Dalam jangka yang sangat panjang, katakanlah dua atau tiga atau empat tahun dari sekarang, dollar mungkin akan jauh lebih lemah. Tetapi dalam jangka waktu 12 bulan. Kami melihat pergerakan yang relatif kecil,” kata Brian Rose, ekonom senior dari Manajemen Kekayaan Global UBS.

PROSPEK YANG MERUSAK

Euro menyentuh keseimbangan dengan dollar bulan lalu. Mencapai level terendah hampir dua dekade dan turun lebih dari 10% pada tahun 2022. Estimasi euro akan naik lebih dari 6% dari level saat ini pada Juli mendatang. Dengan estimasi akan diperdagangkan sekitar $1.02, $1.05 dan $1.08 masing-masing dalam tiga, enam dan 12 bulan ke depan.

Perkiraan median tersebut, terendah dalam jajak pendapat Reuters FX sejak 2017, menunjukkan prospek yang memburuk untuk mata uang bersama ini.

Sementara hanya segelintir analis yang memperkirakan euro dapat diperdagangkan pada atau di bawah paritas versus dollar di atas perkiraan dalam jajak pendapat Juli, sekitar sepertiga dari lebih dari 60 ahli strategi sekarang memperkirakannya akan mengunjungi kembali level tersebut dalam tiga bulan ke depan.

“Dalam jangka pendek kami mencari dollar untuk mempertahankan kekuatannya, terutama terhadap euro. Jadi kami pikir ada kemungkinan euro akan turun di bawah paritas,” kata Rose.

Meskipun reli baru-baru ini ketika imbal hasil Treasury AS jatuh. Namun aset safe-haven seperti yen Jepang turun sekitar 14% untuk tahun ini, menjadikannya pecundang terbesar di antara rekan-rekan utamanya.

mata uang carry trade

Estimasi mata uang carry trade akan memulihkan sebagian dari kerugian tersebut dan naik sekitar 5% untuk diperdagangkan sekitar 127 per dollar dalam setahun.

“Saya pikir pertanyaan yang paling relevan sehubungan dengan dollar adalah jika Anda akan menjual dollar, apa lagi yang Anda beli … Anda tidak akan membeli banyak yen relatif terhadap dollar AS ketika Anda ‘mendapatkan hasil yang jauh lebih tinggi’ dalam dollar,” kata Jane Foley, kepala strategi FX dari Rabobank.

Keuntungan hasil dari aset dollar juga cenderung merugikan mata uang pasar negara berkembang. Karena tidak menawarkan kelonggaran bagi kelompok yang sudah babak belur.

Sementara yuan China yang dikontrol ketat dan won Korea mungkin akan terikat dalam kisaran selama tiga hingga enam bulan ke depan, rupee India, rand Afrika Selatan, rubel Rusia, dan lira Turki mungkin akan turun.

Phoenix Kalen, kepala riset pasar negara berkembang dari Societe Generale (OTC:SCGLY), memberikan daftar kekhawatiran untuk mata uang tersebut.

“Untuk EM FX, kami kurang berbesar hati dengan mundurnya harga pasar dari kenaikan suku bunga FOMC, dan lebih fokus pada konteks yang mendasari memburuknya pertumbuhan global, pengetatan kondisi keuangan, memburuknya geopolitik, berlanjutnya arus keluar portofolio EM, masih tingginya inflasi, dan potensi penurunan China mengejutkan,” kata Kalen.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Menlu Inggris Liz Truss, kandidat terkuat untuk menggantikan Boris Johnson sebagai perdana menteri, berjanji memangkas pajak. Untuk upaya menghidupkan kembali perekonomian Inggris yang lesu dan meringankan beban kenaikan harga.

Dalam salah langkah besar pertama kampanyenya, Truss menetapkan rencana untuk menghemat miliaran pound per tahun dalam pengeluaran pemerintah. Namun dalam janji yang dikatakan lawan akan membutuhkan pemotongan gaji pekerja sektor publik. Termasuk perawat dan guru, di luar tenggara Inggris yang kaya.

Truss mengatakan pada Senin malam bahwa dia akan memperkenalkan dewan pembayaran regional daripada memiliki perjanjian gaji nasional. Dengan tujuan menyesuaikan gaji dengan biaya hidup lokal.

Tetapi setelah kritik pada hari Selasa, Truss mengatakan “Saya tidak pernah berniat mengubah syarat dan ketentuan guru dan perawat. Tetapi yang ingin saya jelaskan adalah saya tidak akan melanjutkan dengan dewan gaji regional.”

Putar balik terjadi saat jajak pendapat menunjukkan gambaran yang sangat beragam tentang sejauh mana keunggulan Truss atas saingannya Rishi Sunak.

GAMBAR BROKER ONLINE

Liz Truss dan Rishi Sunak

Liz Truss dan Rishi Sunak kali pertama berhadapan di depan anggota Partai Konservatif pada Kamis (28/7/2022), dari 12 acara nasional sebelum pengumuman pengganti Boris Johnson pada 5 September.

Truss pada Jumat (29/7/2022) mendapat dukungan dari Menteri Pertahanan Ben Wallace yang mendapat kehormatan di kalangan anggota partai karena penanganannya terhadap krisis Ukraina.

Truss Lebih Unggul

Sebuah survei terhadap 807 anggota Partai Konservatif oleh perusahaan data Italia Techne yang dilakukan 19-27 Juli menemukan bahwa Truss didukung oleh 48%, dibandingkan dengan 43% untuk mantan menteri keuangan Sunak.

Sebaliknya, jajak pendapat YouGov untuk surat kabar The Times, yang terjadi dari 29 Juli hingga 2 Agustus, menunjukkan Truss telah memperpanjang keunggulannya. Dia mendapat dukungan dari 60% anggota versus 26% untuk Sunak, dengan sisa 1.043 anggota survei ragu-ragu atau tidak berencana untuk memilih.

Jajak pendapat YouGov sebelumnya pada 20-21 Juli menunjukkan 49%-31% mendukung Truss.

Sesaat sebelum jajak pendapat terbaru, surat kabar Daily Mail – salah satu judul terlaris Inggris, dan populer di kalangan pemilih Konservatif – mengatakan mendukung Truss meskipun dia berbalik arah.

“Tuan Sunak adalah seorang teknokrat alami, meskipun pintar. Nona Truss adalah pembawa standar otentik untuk Konservatisme negara kecil dengan pajak rendah,” kata surat kabar itu dalam sebuah editorial.

Merusak sisa kampanye

Rencana pembayaran sektor publik Truss telah menghadapi kritik dari oposisi utama Partai Buruh dan beberapa anggota parlemen Konservatif.

Konservatif memenangkan mayoritas terbesar dalam tiga dekade pada pemilihan nasional 2019 dengan menjungkirbalikkan politik konvensional Inggris. Dengan menang di lebih banyak kawasan industri di Inggris tengah dan utara dengan janji untuk mengurangi ketidaksetaraan regional.

Seorang anggota parlemen Konservatif yang mendukung Truss mengatakan kesalahan perhitungan akan merusak sisa kampanye.

“Ini adalah kesalahan yang benar-benar dapat dihindari. Tetapi saya tidak berpikir pada akhirnya itu akan menghentikannya menjadi perdana menteri,” katanya.

Pendukung Sunak, Ben Houchen, walikota Konservatif Lembah Tees di timur laut Inggris, mengatakan dia tidak bisa berkata-kata atas proposal tersebut.

Akan ada pemotongan gaji jutaan perawat, polisi dan tentara sebesar 1500 pound ($1.83) per tahun, kata kampanye Sunak.

Rachel Reeves, juru bicara keuangan Buruh, mengatakan rencana Truss akan menyedot uang dari masyarakat lokal.

“Kekacauan terbaru ini telah mengungkapkan dengan tepat apa yang terpikirkan Liz Truss tentang pekerja sektor publik di seluruh Inggris,” katanya.

bersaing mendapatkan suara 200,000 anggota

Sunak dan Truss bersaing untuk mendapatkan suara dari sekitar 200,000 anggota Konservatif yang akan memilih perdana menteri berikutnya. Dengan pengumuman pemenang pada 5 September nanti.

Pajak telah mendominasi perlombaan kampanye sejauh ini. Sunak menuduh Truss tidak jujur dengan pemilih atas janjinya pemotongan pajak segera, mengatakan dia akan menunggu sampai inflasi terkendali sebelum memotong pajak. Truss mengatakan itu akan mendorong negara itu ke dalam resesi.

Lebih dari 60% Konservatif dalam jajak pendapat Techne mengatakan Truss memiliki gagasan yang lebih baik tentang pajak dan inflasi daripada Sunak. Mereka juga menyukai rencana imigrasinya.

Namun, responden mengatakan Sunak memiliki kebijakan yang lebih baik tentang Brexit dan energi.

Jajak pendapat YouGov menunjukkan mayoritas mendukung Truss pada biaya hidup, migrasi dan pertahanan.

John Curtice, seorang profesor politik di Universitas Strathclyde dan salah satu pakar jajak pendapat terkemuka di Inggris, mengatakan sulit untuk memastikan bahwa persaingan memperebutkan Sunak telah berakhir.

“Dalam perlombaan yang tentunya telah melihat beberapa proposal yang cukup radikal dan berani yang dibuat oleh kedua kandidat … kami tentu tidak tahu apa dampaknya jika ada (memiliki) pada keanggotaan Tory secara keseluruhan,” katanya kepada penyiar GB News.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Inflasi konsumen Korea Selatan melesat ke level tertinggi hampir 24 tahun pada Juli, data menunjukkan pada Selasa. Data mendukung pandangan pasar untuk pengetatan bank sentral lebih lanjut tahun ini.

Indeks harga konsumen (CPI) berada 6.3% lebih tinggi di Juli dibandingkan tahun sebelumnya. Meningkat dari kenaikan 6.0% yang terlihat di Juni. Tingkat inflasi Juli adalah laju tercepat sejak kenaikan 6.8% pada November 1998.

Itu cocok dengan perkiraan median dalam survei Reuters.

Data tersebut mendukung ekspektasi para ekonom bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga lebih jauh. Sebelumnya bank sentral, yang telah menaikkan suku bunga kebijakan menjadi 2.25% dari 0.5% selama setahun terakhir,

GAMBAR BROKER ONLINE

“Data hari ini menunjukkan tanda-tanda bahwa inflasi akan mulai melambat setelah kuartal saat ini. Tetapi akan membutuhkan waktu lebih lama untuk ekspektasi inflasi mereda karena efek lagging.” Kata Oh Chang-sob, ekonom dari Hyundai Motor Securities.

Indeks naik 0.5% pada bulan Juli pada basis bulanan, tepat di atas kenaikan 0.4% yang dalam survei ekonom namun melambat dari kenaikan 0.6% pada bulan Juni, data Statistik Korea menunjukkan.

Inflasi inti tahunan, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, mengakhiri percepatan tiga bulan berturut-turut untuk tetap stabil di bulan Juli pada tingkat 3.9% yang terlihat di bulan Juni. Itu adalah tanda tentatif bantuan masa depan dari inflasi yang tinggi.

Data Selasa akan menjadi rilisan satu-satunya angka inflasi bulanan antara kenaikan suku bunga bank sentral pada Juli dan pertemuan kebijakan berikutnya, bulan ini. Kenaikan Juli, 50 basis poin, lebih besar dari biasanya.

BOK yang mulai memperketat kebijakan akhir tahun lalu. Mengatakan bahwa kenaikan suku bunga besar-besaran pada 13 Juli tidak biasa. Dan kemungkinan besar akan meningkat 25 basis poin setiap kali di masa depan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar turun ke level terendah tiga minggu dalam perdagangan berombak pada hari Jumat. Karena kekhawatiran investor tentang resesi melebihi kekhawatiran inflasi untuk saat ini di tengah kumpulan data ekonomi yang beragam.

Sebelumnya, angka-angka ekonomi AS menunjukkan bahwa inflasi melanjutkan kenaikan panasnya di bulan Juni. Hal ini menjaga Federal Reserve di jalurnya untuk menaikkan suku bunga seagresif yang memang perlu.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) melonjak 1.0% bulan lalu, kenaikan terbesar sejak September 2005 dan mengikuti kenaikan 0.6% di bulan Mei. Dalam 12 bulan hingga Juni, indeks harga PCE naik 6.8% kenaikan terbesar sejak Januari 1982.

Tidak termasuk komponen makanan dan energi yang mudah menguap, indeks harga PCE melonjak 0.6% setelah naik 0.3% di bulan Mei.

Dollar awalnya naik karena angka inflasi. Tetapi kenaikannya gagal di tengah laporan akhir University of Michigan yang menunjukkan ekspektasi inflasi konsumen tergelincir pada bulan Juli.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell telah menyebutkan survei Michigan bulan lalu sebagai kunci di balik poros ke postur suku bunga yang lebih agresif.

Greenback juga sebagian terbebani oleh data yang menunjukkan indeks manufaktur Chicago jatuh ke level terendah 23-bulan di 52.1. Mencapai ke terendah sebelumnya di 56.0 menurut Action Economics.

Dalam perdagangan Jumat sore waktu AS, indeks dollar , ukuran nilainya terhadap enam mata uang utama, turun 0.3% menjadi 105.89. Sebelumnya, telah meluncur ke palung tiga minggu di 105.53.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Pedagang terlibat dalam beberapa posisi akhir kuartal, mempersiapkan periode di mana inflasi dan tingkat pertumbuhan mereda, memiringkan perbedaan suku bunga terhadap dollar,” kata Karl Schamotta, kepala strategi pasar dari perusahaan pembayaran Corpay di Toronto.

“Laporan pekerjaan (AS) minggu depan tampak sebagai katalis volatilitas potensial. Dan tidak ada yang ingin terjebak offside jika penciptaan lapangan kerja melambat dengan pengharapan yang lebih,” tambah Schamotta.

Indikator kunci lainnya, indeks biaya tenaga kerja AS (ECI), juga meningkat. ECI, ukuran terluas dari biaya tenaga kerja, naik 1.3% kuartal terakhir setelah melaju 1.4% pada periode Januari-Maret, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Jumat.

Indeks secara luas dipandang sebagai salah satu pengukur yang lebih baik dari kelesuan pasar tenaga kerja dan prediktor inflasi inti.

Action Economics, dalam blognya setelah rilisan data AS. Yang mengatakan ECI adalah salah satu metrik yang mengkhawatirkan The Fed dan menyebabkan porosnya naik 75 basis poin.

Pasca-data pada hari Jumat, pasar berjangka harganya telah memperkirakan peluang 72% dari kenaikan 50bp pada pertemuan kebijakan Fed September, dengan probabilitas 28% dari kenaikan suku bunga 75-bps.

Pasar suku bunga juga memprediksi bahwa suku bunga dana fed akan mencapai puncaknya pada Februari 2023. Data pra-AS, berjangka bertaruh bahwa suku bunga dana federal akan mencapai Desember ini.

Euro naik 0.2% versus dollar menjadi $ 1.0213.

Terhadap yen, dollar turun 0.7% menjadi 133.42 yen. Greenback juga membukukan persentase penurunan bulanan terbesar sejak Juli 2020.

Yen adalah taruhan pendek utama dari perdagangan beda suku bunga yang melebar antara Amerika Serikat dan rekan-rekan globalnya. Dengan net short pada mata uang tersebut, meskipun terjadi kemunduran baru-baru ini, di atas rata-rata historis di $5.4 miliar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Terlalu jauh untuk mengatakan bahwa pelemahan yen adalah alasan utama untuk menjelaskan mengapa harga di Jepang naik, kata Presiden Asian Development Bank (ADB) Masatsugu Asakawa, Jumat.

Faktor utama kenaikan harga yang dilihat Jepang adalah gangguan rantai pasokan akibat pandemi dan melonjaknya harga makanan dan energi karena invasi Rusia ke Ukraina, katanya.

Naiknya harga konsumen merupakan isu sensitif politik di Jepang. Setidak-tidaknya menantang pandangan BOJ bahwa kenaikan harga baru-baru ini akan tetap bersifat sementara. Mereka juga bisa menjadi penyebab ketidakpuasan, terutama di kalangan berpenghasilan rendah yang khawatir dengan biaya hidup yang lebih tinggi.

Inflasi inti, yang tidak termasuk biaya makanan segar yang bergejolak tetapi termasuk energi. Terlebih telah melampaui target inflasi 2% BOJ selama tiga bulan berturut-turut, data pemerintah menunjukkan bulan ini. Dengan mencapai 2.2% pada bulan Juni.

GAMBAR BROKER ONLINE

Masatsugu Asakawa

“Mungkin berlebihan untuk mengatakan bahwa (kenaikan harga secara bertahap) karena melemahnya yen,” kata Asakawa dalam konferensi pers di Japan National Press Club.

Yen yang lebih lemah telah berkontribusi pada inflasi Jepang hanya sekitar 20% hingga 30% dari tingkat inflasi yang jelas olehnya, kata Asakawa.

Asakawa, yang telah memimpin ADB sejak 2020, oleh pelaku pasar sebagai calon penerus Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda. Mereka berdua dengan masa jabatan lima tahun keduanya akan berakhir pada April tahun depan.

Sebelum pensiun dari kementerian keuangan, Asakawa menjabat sebagai diplomat keuangan top Jepang selama empat tahun sejak 2015.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA